Forza Land Bukukan Rugi Rp6,841 Miliar

NERACA

Jakarta – Bisnis properti yang digeluti PT Forza Land Indonesia Tbk (FORZ) belum memberikan hasil yang memuaskan. Terlebih di semester pertama tahun ini, perseroan membukukan rugi bersih sebesar Rp6,841 miliar dibandingkan priode yang sama masih membukukan laba bersih sebesar Rp1,35 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Perseroan menjelaskan, melempemnya bisnis properti disebabkan penjualan apartemen sepanjang tujuh bulan tahun 2019 sebesar Rp2,65 miliar atau turun 93,75% dibanding periode yang sama tahun 2018 yang tercatat sebesar Rp41,69 miliar.  Sedangkan, total beban pokok penjualan turun 93,9% menjadi Rp1,77 miliar dibanding 31 Juli 2018 yang tercatat sebesar Rp28,21 miliar. Adapun pada sisi beban usaha tercatat sebesar Rp7,96 miliar atau turun dibanding tujuh bulan sepanjang tahun 2018 yang tercatat sebesar Rp12,6 miliar.

Sedangkan pada catatan ekuitas tertulis Rp277,62 miliar atau turun 1,42% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat sebesar Rp281,44 miliar. Sementara kewajiban perseroan tercatat senilai Rp475,36 miliar atau mengalami peningkatan 11,5% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp426,63 miliar. Adapun aset perseroan tercatat senilai Rp752,9 miliar atau naik 6,2% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp708,08 miliar.

Asal tahu saja, tahun ini perseroan menargetkan pendapatan hingga Rp 80 miliar. Direktur Utama FORZ, Patris Jasur menjelaskan, target pendapatan tersebut bisa digapai karena proyek apartemen One Casablanca bakal kelar tahun ini sehingga dapat diakui sebagai pendapatan. Sementara untuk laba, perseroan mematok target sebesar Rp 3,9 miliar.

Sementara pada awal Agustus 2019, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan perdagangan PT Forza Land Indonesia Tbk karena tidak memiliki pendapatan sejak April 2019. Sekretaris Perusahaan FORZ, Dina Winda Putri menjelaskan, perusahaannya masih mencatatkan pendapatan pada periode tersebut. Untuk itu, mereka akan melakukan limited review terhadap laporan keuangan konsolidasian perseroan untuk periode yang berakhir 31 Juli 2019.

BERITA TERKAIT

Imbas Pandemi Covid-19 - Penjualan Diamond Citra Propertindo Ikut Terkoreksi

Pandemi Covid-19 berimbas terhadap ekspansi bisnis properti milik PT Diamond Citra Propertindo Tbk. Namun demikian, hal tersebut tidak membuat emiten…

BTN Optimis Salurkan Kredit Hingga Rp 30 Triliun

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) optimistis penempatan uang negara di perseroan sebesar Rp5 triliun akan membuat ekspansi kredit tembus…

Tahun Penuh Tantangan - Sharp Targetkan Penjualan Rp 11 Triliun

NERACA Jakarta – Sentimen pandemi Covid-19 tidak menyurutkan target bisnis PT Sharp Electornics Indonesia (SEID) dalam menggenjot pertumbuhan penjualan tahun…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Imbas Pandemi Covid-19 - Penjualan Diamond Citra Propertindo Ikut Terkoreksi

Pandemi Covid-19 berimbas terhadap ekspansi bisnis properti milik PT Diamond Citra Propertindo Tbk. Namun demikian, hal tersebut tidak membuat emiten…

BTN Optimis Salurkan Kredit Hingga Rp 30 Triliun

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) optimistis penempatan uang negara di perseroan sebesar Rp5 triliun akan membuat ekspansi kredit tembus…

Tahun Penuh Tantangan - Sharp Targetkan Penjualan Rp 11 Triliun

NERACA Jakarta – Sentimen pandemi Covid-19 tidak menyurutkan target bisnis PT Sharp Electornics Indonesia (SEID) dalam menggenjot pertumbuhan penjualan tahun…