Moody’s Pangkas Peringkat APLN Jadi B2 - Dinilai Manajemen Keuangan Lemah

NERACA

Jakarta-Melorotnya kinerja keuangan PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) berujung pada terpangkasnya rating emiten properti ini. Lembaga peringkat internasional, Moody's Investors Service menurunkan peringkat PT Agung Podomoro Land Tbk menjadi B2 dari sebelumnya B1. Informasi tersebut disampaikan Moody’s dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (16/7).

Pada saat yang sama, Moody's juga menurunkan peringkat senior notes yang akan jatuh tempo pada 2024 yang diterbitkan oleh anak usaha Agung Podomoro Land, APL Realty Holdings Pte. Ltd. menjadi B2 dari B1. Adapun outlook peringkat tersebut diubah menjadi under review for downgrade dari sebelumnya negatif.

Kata Moody's Vice President and Senior Credit Officer, Jacintha Poh,perubahan peringkat itu merefleksikan ketidakpastian Agung Podomoro Land untuk membiayai kembali utang yang jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan. Selain itu, keuangan perusahaan juga dinilai kurang fleksibel karena terbebani oleh investasi properti, termasuk hotel.”Penurunan peringkat mencerminkan lemahnya manajemen keuangan Agung Podomoro Land dan proyeksi kami bahwa kinerja operasional perusahaan tidak meningkat pada 2019,"ujarnya.

Pada Mei 2019, Agung Podomoro Land memperoleh fasilitas pinjaman berjangka untuk melunasi obligasi senilai Rp1,3 triliun yang jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan. Perusahaan menggunakan sebagaian dari fasilitas pinjaman untuk membiayai kembali pinjaman obligasi senilai Rp750 miliar yang jatuh tempo pada 6 Juni 2019.

Menurut Moody's, ketersediaan dana APLN untuk membayar kembali sisa obligasi Rp550 miliar dengan perincian Rp491 miliar jatuh tempo pada Desember 2019 dan Rp99 miliar jatuh tempo pada Maret 2020, sekarang tidak pasti.Risiko pembiayaan kembali APLN diperburuk oleh fasilitas sindikasi senilai Rp1,3 triliun yang jatuh tempo. Saat ini, APLN belum menyampaikan rencana refinancing yang konkret.

Moody's memperkirakan metrik kredit Agung Podomoro Land akan tetap lemah selama 12-18 bulan ke depan. Hal itu sejalan dengan risiko sulitnya perseroan untuk mencapai target marketing sales Rp3 triliun pada 2019 dan 2020, serta merampungkan penjualan lahan industri di Podomoro Industrial Park Karawang senilai Rp2,5 triliun.

Lebih lanjut, Agung Podomoro Land berencana untuk menjual salah satu properti investasinya di Jakarta pada paruh kedua 2019 untuk mengurangi utang. Namun, rencana penjualan itu tertunda dan tidak akan mendukung perbaikan yang berkelanjutan terhadap metrik kredit perusahaan. Kajian Moody's akan fokus pada kemampuan Agung Podomoro Land dalam memberikan rencana refinancing yang jelas dan konkret untuk utang yang jatuh tempo dalam 12-18 bulan ke depan. Apabila rencana perseroan dinilai kurang memadai, Moody's bisa menurunkan lagi peringkat Agung Podomoro Land dalam 1-2 bulan ke depan.

BERITA TERKAIT

Beragam Solusi Keuangan di GIIAS - Astra Berikan Nilai Tambah dari Sekedar Jual Mobil

Lesunya bisnis pasar otomotif dalam negeri tidak mengurangi minat masyarakat Indonesia untuk hadir di pameran tahunan GAIKINDO Indonesia International Auto…

Awasi Sektor Keuangan, KPK Bentuk Tim Forensik

  NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan membentuk tim akuntansi forensik untuk mengawasi aliran dana pada sektor keuangan,…

Moody’s Pangkas Peringkat BHIT Jadi Caa1

Lembaga pemeringkat global Moody's dalam riset terbarunya menurunkan peringkat utang PT MNC Investama Tbk (BHIT) sebanyak satu level, dari B3 menjadi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng MRT Jakarta - Intiland Bidik Recurring Income Lahan Parkir

NERACA Jakarta – Memanfaatkan kawasan yang dekat dengan stasiun MRT Lebak Bulus, PT Intiland Development Tbk (DILD) menuai banyak berkah…

Kejar Pertumbuhan Penjualan 20% - Lorena Mengandalkan Bisnis Angkutan Udara

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan penjualan atau sales naik sebesar 15% - 20% sepanjang 2019,  PT Eka Sari Lorena Transport…

BEI Perbanyak Sekolah Pasar Modal di DIY

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal guna menjaga ketahanan pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus melakukan sosialisai…