Tahun Depan, Pefindo Gelar Rights Issue 15%

Lembaga ratingPT PemeringkatEfek Indonesia (Pefindo) akan melakukan penerbitan saham baru (rights issue) sebanyak 15% dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan guna memfasilitasi pemegang saham baru perusahaan yang akan menyerap saham tersebut.

Direktur Utama Pefindo, Salyadi Saputra mengatakan, negosiasi dengan pemegang saham baru masih dilakukan. Hanya saja perseroan berharap prosesnyabisa selesai maksimal di tahun depan.”Calon investornya itu the largest credit ratings-lah. Nanti masuknya rights issue 15%, kamirights issue khusus untuk mereka,"ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dia menyebutkan, masuknya pemegang saham asing ini dengan tujuan untuk memperkuat bisnis perusahaan. Dana yang diperoleh dari aksi korporasi ini juga ditujukan untuk pengembangan bisnis Pefindo. Berapa waktu lalu, BEI sebagai pemegang saham mayoritas Pefindo mengakui bahwa memang ada lembaga rating internasional yang tengah mendekati Pefindo untuk masuk sebagai pemegang saham. Bahkan lembaga ini sudah menyampaikan Letter of Intent (LoI) yang menunjukkan keseriusannya tersebut.

Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Inarno Djajadi pernah bilang, ada yang sedang melakukan pendekatan untuk menjadi pemegang saham Pefindo,”Iya memang ada yang sedang pendekatan, bahkan sudah menyampaikan LoI. Iya betul (S&P),"ujarnya.

Saat ini pemegang saham terbesar Pefindo adalah BEIdengan kepemilikan sebesar 32,37%. Investor lain yakni perusahaan efek, dana pensiun (dapen), asuransi yang semuanya masih berbendera Indonesia. Secara rinci, per Juni 2018, Pefindo dimiliki oleh 86 entitas yakni 54 perusahaan sekuritas, BEI, 22 dapen, 7 perusahaan asuransi, dan 2 bank komersial. Tidak ada kepemilikan mayoritas di atas 50%.

BERITA TERKAIT

Jaringan XL Siap Layani Libur Akhir Tahun

PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) telah menyiapkan jaringan telekomunikasi dan data guna menghadapi masa libur panjang di akhir tahun…

DSSA Kantungi Pinjaman US$ 223,5 Juta

Danai pengembangan bisnisnya, PT Dian Swastatika Sentosa Tbk (DSSA) mengantongi fasilitas pinjaman dari PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) senilai US$…

KREN Investasi RWDC dan Samumed LLC

Kembangkan ekspansi bisnis, PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN) melalui entitas anaknya Kresna Biotech Ventures, memperkaya ekosistem digital dan teknologinya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Divestasi Bank Permata - Astra Luluh Ke Tawaran Bank Bangkok

NERACA Jakarta – Sikap bersikukuh PT Astra International Tbk (ASII) untuk tetap mempertahankan kepemilikan saham di PT Bank Permata Tbk…

Wujudkan Perusahaan Sehat - Garuda Bekukan Rute London Yang Bikin Tekor

NERACA Jakarta – Perdagangan saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (12/12) pada sesi…

Perintis Tiniti Bidik Dana IPO Rp 250 Miliar

NERACA Jakarta –Tutup tahun 2019, minat perusahaan untuk mencatatkan saham perdananya di pasar modal masih tinggi. Salah satunya, PT Perintis…