Adi Sarana Menaruh Asa Geliat Infrastruktur - Targetkan Pendapatan Rp 2 Triliun

NERACA

Jakarta - Mengalokasikan belanja modal tahun ini sebesar Rp 1,6 triliun untuk membeli 6.500 unit armada baru, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) berharap target pendapatan tahun ini meningkat 9,55% menjadi Rp 2 triliun bisa tercapai dari realisasi tahun lalu sebesar Rp 1,86 triliun.

Presiden Komisaris ASSA, Erida mengatakan, masifnya pembangunan infrastruktur yang dibangun pemerintah akan menciptakan pusat-pusat ekonomi baru dan diharapkan bisa mengerek bisnis perseroan.”Terciptanya pusat-pusat ekonomi baru di daerah merupakan peluang bagi ASSA sebagai korporasi penyedia jasa transportasi dan logistik terintegrasi. Sebab di dalamnya akan muncul permintaan sewa mobil dan jasa logistik. Di zaman yang menuntut kepraktisan, menyewa mobil untuk operasional perusahaan dan layanan logistik merupakan pilihan terbaik," ujarnya di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Dalam situasi perekonomian nasional yang sedang tumbuh dan terciptanya peluang-peluang bisnis baru itulah, lanjutnya, perusahaan berhasil mencatatkan performa dan kinerja positif pada 2018. Hal ini ditunjukkan dengan meningkatnya jumlah mitra bisnis yang menggandeng ASSA sebaga mitra penyedia jasa layanan sewa mobil. Jika pada 2017, tercatat ada 1.203 korporasi yang bekerja sama, maka pada akhir 2018, tercatat naik menjadi 1.751 korporasi.

Sementara itu, untuk meningkatkan kualitas pelayanan, peningkatan korporasi sebagai mitra tersebut diikuti dengan bertambahnya armada yang dikelola ASSA dari 20.880 kendaraan pada 2017 menjadi 23.645 kendaraan pada 2018. Jumlah pengemudi naik dari 4.478 orang pada 2017 menjadi 4.668 orang pada 2018.

Di tengah permintaan pasar yang terus tumbuh, perusahaan mengambil langkah menambah armada baru sebanyak 2.765 mobil. Penambahan armada itu kemudian diikuti dengan peningkatan jumlah pengemudi."Kami menyadari bahwa penambahan jumlah armada dan sopir tersebut tidak serta merta menaikkan pertumbuhan perusahaan secara cepat karena ekspansi ASSA lebih banyak untuk melayani korporasi," tambahnya.

Perseroan mengungkapkan, dari target pendapatan Rp 2,1 triliun tahun ini masih dikontribusikan terbesar dari bisnis rental kendaraan, kedua bisnis penjualan, bisnis mobil bekas, logistik dan jasa lelang. Untuk bisnis lelang kendaraan, perseroan mengaku optimis akan meningkat di tahun ini. Apalagi perusahaan ini berniat mengakuisisi 51% saham salah satu perusahaan lelang kendaraan. Direktur ASSA, Jany Chandra pernah bilang, peluang bisnis di bursa mobil bekas memang potensial. Mengingat jumlah unit lelang di Indonesia masih relatif kecil dibandingkan pasar otomotif Indonesia. Adapun tahun 2018 pertumbuhan unit terjualnya kendaraan di balai lelang ASSA diklaim tumbuh 54%.

BERITA TERKAIT

Pemerintah Serap Rp22 Triliun dari Lelang SUN

      NERACA   Jakarta - Pemerintah menyerap dana Rp22,05 triliun dari lelang tujuh seri surat utang negara (SUN)…

Bank Mandiri Catatkan Perolehan Laba Rp 13,5 Triliun

  NERACA   Jakarta – PT Bank Mandiri Tbk mencatatkan perolehan laba konsolidasi tumbuh 11,1% mencapai Rp13,5 triliun, kualitas kredit…

Pendapatan Grahamas Citrawisata Turun 10,13%

Semester pertama 2019, PT Grahamas Citrawisata Tbk (GMCW) mencatatkan penurunan pendapatan sebesar 10,13% menjadi Rp13,3 miliar dari periode yang sama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perluas Inklusi Keuangan Lewat Inovasi Layanan Kekinian

Istilah fintech (Financial Technology)  kini bukan hal yang asing didengar seiring dengan pesatnya pertumbuhan industri digital saat ini. Bergerak dinamis perubahan industri…

Bantah Kendalikan Harga Saham - Bliss Properti Siap Tempuh Jalur Hukum

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Bliss Properti Indonesia Tbk (POSA) angkat bicara soal tuduhan soal mengendalikan harga saham yang…

Alokasikan Dana Rp 1,2 Triliun - Tower Bersama Buyback 110,94 Juta Saham

NERACA Jakarta – Menjaga pertumbuhan harga saham di pasar, beberapa perusahaan masih mengandalkan aksi korporasi buyback saham. Hal inilah yang…