Estika Tata Tiara Bakal Rilis Obligasi dan Sukuk - Perkuat Modal Ekspansi Bisnis

NERACA

Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Estika Tata Tiara Tbk (BEEF) atau perusahaan pengolahan daging yang lebih dikenal produk Kibifnya akan menerbitan sukuk atau obligasi pada semester kedua.”Para pemegang saham telah menyetujui penjaminan aset atau harta kekayaan perseroan sehubungan dengan rencana penerbitan hutang baik itu obligasi dan atau sukuk,”kata Direktur Utama PT Estika Tata Tiara Tbk, Yustinus Sadmoko di Jakarta, Rabu (22/5).

Sebagai informasi, perseroan saat ini tengah membangun perluasan fasilitas baru di Subang bertujuan untuk menunjang lini bisnis produksi bakso, daging sapi portion cut, chicken nugget (naget ayam), dan produk makanan olahan lainnya."Penambahan fasilitas ini diharapkan secara bertahap dapat meningkatkan produksi dari 40 ton menjadi 80 ton per hari atau 2.000 ton per bulan,” katanya.

Melalui perluasan pembangunan pabrik makanan olahan dan cold storage di Subang ini, BEEF ini dapat berkontribusi positif untuk meningkatkan konsumsi makanan berprotein dan halal bagi masyarakat Indonesia."Kami menargetkan dalam waktu 5 tahun ke depan, Kibif akan menjadi salah satu produsen makanan olahan terbaik di Indonesia,”ungkap Yustinus.

Dia menyebutkan, pada 2018 tingkat konsumsi daging per kapita di 5 negara anggota Asean yakni Thailand, Filipina, Singapura, Malaysia, dan Indonesia adalah sebesar 4,5 kg dengan produk domestik bruto (PDB) per kapita mencapai US$5,144.Di sisi lain, konsumsi daging sapi per kapita di Indonesia masih berada di bawah rata-rata, yaitu 2,6 kg per kapita dan PDB per kapita sebesar US$3,932.

Kemudian perusahaan sejak mencatatkan saham perdananya di pasar modal tahun lalu, telah menggunakan 89,5% dari total dana hasil penawaran umum atau setara dengan Rp111 milliar. Perusahaan dalam rapat umum pemegang saham (RUPS) telah melakukan pembelian sapi hidup, baik lokal maupun impor senilai Rp53,37 milliar dengan menggunakan dana IPO. Selain itu, juga dilakukan pembelian barang dagangan berupa daging yang sebagian dari impor maupun lokal senilai Rp52,07 milliar.

Adapun investasi perluasan kandang, bangunan, fasilitas produk dan penambahan kapasitas senilai Rp5,6 milliar dari alokasi dana sebesar Rp18,5 milliar. Dengan demikian, total penggunaan dana hasil penawaran umum adalah Rp111,08 milliar sampai 31 Maret 2019. BEEF masih memiliki sisa dana sekitar Rp12,9 milliar yang dapat digunakan untuk investasi pada perluasan kandang, dan sebagainya.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Maret 2019 unaudited, emiten dengan kode saham BEEF ini mencetak penjualan Rp278,27 miliar atau tumbuh 38,28% secara tahunan.Penjualan bersih berasal dari segmen distribusi dan penjualan sebesar Rp288,72 miliar, pengolahan makanan Rp45,54 miliar, dan logistik Rp7,51 miliar. Dari penjualan itu terdapat eliminasi sebesar Rp63,50 miliar.

Distributor daging Pizza Hut dan Hokben ini mencatat beban pokok penjualan naik 37,41% menjadi Rp231,43 miliar. Dengan demikian, laba kotor tercatat Rp46,84 miliar atau naik 42,76% secara tahunan. Adapun, laba bersih yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp14,95 miliar, naik pesat sebesar 115,42% menjadi Rp14,95 miliar. Total aset perseroan per 31 Maret 2019 sebesar Rp695,64 miliar, naik dari total aset perseroan per 31 Desember 2018 sebesar Rp564,70 miliar. Total liabilitas dan ekuitas masing-masing sebesar Rp334,39 miliar dan Rp361,25 miliar.

BERITA TERKAIT

Tawarkan Bunga Hingga 10,50% - Mandala Finance Rilis Obligasi Rp 500 Miliar

NERACA Jakarta – Danai ekspansi bisnisnya, PT Mandala Multifinance Tbk akan menerbitkan sekaligus menawarkan surat utang bertajuk Obligasi Berkelanjutan III…

Indonesia Angkat Langkah Sistematis Sektor Lingkungan Hidup dan Energi - Menteri LHK

Indonesia Angkat Langkah Sistematis Sektor Lingkungan Hidup dan Energi Menteri LHK NERACA Karuizawa, Jepang - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan,…

AKIBAT PERANG DAGANG DAN FAKTOR POLITIK - Asumsi Makro 2019 Diprediksi Meleset dari Target

Jakarta-Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memprediksi asumsi makro dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2019 tidak sesuai target. Penyebabnya faktor…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pendapatan Urban Jakarta Tumbuh 195%

Kuartal pertama 2019, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) mencatatkan pendapatan Rp117,9 miliar atau naik 195% dibanding priode yang sama…

HOKI Taksir Penjualan Semester I Tumbuh 15%

NERACA Jakarta – Meskipun mencatatkan penurunan laba bersih di kuartal pertama 2019 karena telat panen, emiten produsen beras kemasan PT…

Siapkan Capex Rp 28 Miliar - Bali United Bidik Laba Operasi Rp 10 Miliar

NERACA Jakarta – Menjadi klub sepakbola pertama di Asean yang sahamnya tercatat di pasar modal, PT Bali Bintang Sejahtera Tbk…