Manajemen KONI Klaim Keuangan Cukup Stabil - Saham Melesat Tajam

NERACA

Jakarta – Direktur Pemasaran PT Perdana Bangun Pusaka Tbk (KONI), Rudy Lauw angkat bicara terkait suspensi harga saham perseroan oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) yang melesat tajam dan dinilai di luar kewajaran.”Kami tidak bisa kasih komentar karena itu adalah investor, jadi kami hanya bisa kasih sedikit gambaran tentang apa yang kami lakukan selama ini, itu semua kan tergantung investor, kami juga terkejut,” ujarnya di Jakarta, kemarin.

Menurut Rudy, sejauh ini kinerja keuangan Perdana Bangun Pusaka masih cukup stabil. Pendapatan KONI tahun ini masih tumbuh dobel digit kendati di sisi bottom line masih tertekan rugi kurs. Dirinya juga tak mengetahui penyebab saham perusahaannya mengalami fluktuasi beberapa hari belakangan ini. “Saya susah kasih komentar karena itu kan pergerakan investor. Posisi saya sebagai direktur pemasaran hanya untuk bisa capai target sales saja,” lanjutnya.

Sebagai informasi, BEI sempat memberikan suspend terhadap saham PT Perdana Bangun Pusaka Tbk. Penghentian tersebut dilakukanan di pasar reguler dan tunai terhitung sejak 11 Desember 2018 dan dibuka pada 12 Desember 2018. Pada 22 November 2018, harga saham KONI berada di level Rp 112 per saham. Pada 10 Desember 2018 saham perusahaan ini melejit ke level Rp 430 per saham. Alhasil saham KONI di-suspend sementara dalam rangka cooling down.

Pada perdagangan Senin (17/12), saham KONI dibuka dengan harga Rp 336 per saham dan sampai siang ini harga saham KONI sudah menyentuh Rp 424 per saham. Harga saham ini naik 24,71% dibandingkan penutupan Jumat (14/12) di level Rp 340 per saham.

BERITA TERKAIT

NILAI TUKAR RUPIAH CENDERUNG STABIL - BI Prediksi Inflasi 2019 di Bawah 3,5%

Jakarta-Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memastikan bahwa inflasi sepanjang tahun ini akan terkendali sesuai dengan proyeksi Anggaran Pendapatan dan…

TOWR Terima Pengalihan Saham dari KIN

PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) melakui anak usahanya PT iforte Solusi Infotek (Iforte) menginformasikan telah menerima pengalihan hak atas…

Sejumlah Perusahaan Jasa Keuangan Manfaatkan NIK - Gandeng Kemendagri

  NERACA Jakarta - Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri dan Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Dua Putra Utama Terkoreksi 57,96%

Emiten perikanan, PT Dua Putra Utama Makmur Tbk (DPUM) laba bersih di kuartal tiga 2018 kemarin sebesar Rp35,9 miliar atau turun…

BEI Suspensi Saham BDMN dan BBNP

PT  Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara waktu perdagangan dua saham perbankan yang direncanakan akan melakukan merger usaha pada perdagangan…

Chandra Asri Investasi di Panel Surya

Kembangkan energi terbarukan yang ramah lingkungan dalam operasional perusahaan, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) menggandeng Total Solar untuk menghasilkan…