Tetap Siap Menghadapi Pandemi - Unilever Indonesia Catat +1,7% Pertumbuhan Penjualan Domestik Retail pada Tahun Berjalan September 2020

NERACA

Tangerang – PT Unilever Indonesia, Tbk. (“Perseroan”) mengumumkan laporan kinerja keuangan untuk tahun berjalan September 2020 (tidak diaudit). Pada tahun berjalan September 2020, Perseroan berhasil mencatat penjualan bersih sebesar Rp32,4 triliun, tumbuh 0,3% dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya. Pertumbuhan penjualan ini didorong oleh pertumbuhan penjualan domestik sebesar 0,8%.

 

Di tengah pandemi berkepanjangan, market yang terkontraksi, dan tantangan yang semakin berat, Perseroan tetap menunjukkan kemampuannya untuk terus berkembang. Perseroan mencatat peningkatan positif pada penjualan ritel domestik (tanpa UFS) sebesar 1,7% pada tahun berjalan September 2020. Pertumbuhan ini didorong oleh peningkatan penjualan produk kesehatan dan kebersihan, seiring dengan semakin meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan selama pandemi. Sementara, Unilever Food Solutions (UFS) yang merupakan unit Business to Business (B2B) perusahaan yang melayani Hotel dan Restoran masih mengalami penurunan, meskipun ada tanda-tanda perbaikan dengan adanya relaksasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) bertahap di berbagai daerah di Indonesia.

 

Di tahun berjalan September 2020 Perseroan juga berhasil mencatat laba bersih sebesar Rp5,4 triliun. Hasil ini dicapai dengan adanya langkah-langkah optimalisasi dalam beberapa aspek, di antaranya dengan mendengarkan dan menjawab kebutuhan konsumen melalui inovasi yang dieksekusi secara gesit untuk mendorong penjualan dan juga pengetatan biaya operasional.

 

Hemant Bakshi, Presiden Direktur PT Unilever Indonesia, Tbk., Jumat (23/10), menyampaikan “Di tengah pandemi yang berkepanjangan, kami tetap konsisten berfokus pada tiga hal yaitu memastikan kesehatan dan keselamatan karyawan, menjawab kebutuhan konsumen dan pelanggan, serta terus berkontribusi pada masyarakat Indonesia. Meskipun sulit untuk memprediksi berapa lama pandemi ini akan berlangsung, prioritas kami tetap sama dan konsisten, yaitu membangun bisnis yang mampu bersaing di masa sulit seperti ini.”

 

Hemant menyebutkan, pada kuartal III 2020, Perseroan meluncurkan berbagai inovasi yang relevan untuk menjawab kebutuhan konsumen di tengah pandemi ini, di antaranya Rinso Laundry Disinfektan, Vixal Bleach Disinfektan dan Molto Fabric Spray. Di kategori Ice Cream, Perseroan melakukan inovasi untuk konsumsi di rumah seperti Walls Unicornetto Mini Pack. Tidak ketinggalan, Perseroan juga mempersiapkan pilihan produk yang menyesuaikan dengan daya beli dalam masa pandemi ini, seperti misalnya varian Lifebuoy Sabun Mandi Cair kemasan Rp5.000 (harga jual yang disarankan).

 

“Komitmen dan optimisme Perseroan tetap kuat dalam pandemi yang berkepanjangan ini. Kami yakin bahwa dengan memperkuat daya saing di lintas kategori dan channel, kami berada di jalur yang tepat untuk tetap menjadi yang terdepan di saat ini dan masa mendatang,” tutup Hemant.

 

PT Unilever Indonesia, Tbk. telah beroperasi sejak tahun 1933 dan telah menjadi perusahaan Fast Moving Consumer Goods terdepan di pasar Indonesia. Unilever Indonesia terbagi dalam 2 segmen usaha; Home & Personal Care (“HPC”) dan Foods & Refreshment (“F&R”). Unilever Indonesia telah ‘go public’ pada tahun 1982 dan saham-sahamnya tercatat dan diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia.

 

Unilever berkomitmen tinggi untuk tetap melaju dan maju bersama Indonesia. Untuk periode yang berakhir pada tanggal 30 September 2020, penjualan bersih Unilever Indonesia mencapai Rp32,4 triliun terdiri dari penjualan HPC dan F&R masing-masing sebesar Rp22,7 triliun dan Rp9,7 triliun. Sedangkan laba bersih Perseroan mencapai Rp5,4 triliun.

 

Unilever memiliki sembilan pabrik yang berada di Cikarang dan Rungkut. Kesembilan pabrik tersebut telah mendapatkan sertifikasi halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI).

 

Secara global, pada tahun 2010 Unilever meluncurkan Unilever Sustainable Living Plan, strategi untuk terus mengembangkan bisnisnya seraya mengurangi setengah dampak lingkungan yang ditimbulkan dan meningkatkan dampak sosial bagi masyarakat. USLP memiliki tiga tujuan utama: Meningkatkan kesehatan 1 milyar orang pada 2020, mengurangi setengah dari dampak lingkungan yang dihasilkan dari operasi bisnisnya pada 2030, dan meningkatkan penghidupan jutaan orang pada 2020. Mohar/Iwan

 

 

 

BERITA TERKAIT

Peluncuran Buku Bonita: Hikayat Sang Raja - Menteri LHK Siti Nurbaya: Penting, Jurnalisme Lingkungan

NERACA Jakarta - Menghormati dedikasi seorang jurnalis dalam membantu pelestarian lingkungan, Kementerian Lingkungan HIdup dan Kehutanan (KLHK) menyelenggarakan peluncuran  buku…

Menteri LHK: Pembangunan Persemaian Bibit Dilakukan Secara Utuh

NERACA Jakarta - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya mengatakan, pembangunan persemaian dilakukan secara utuh meliputi pembangunan fisik…

PT MUJ ONWJ Bantu Pembangunan Rumah Quran Durrotun Nasihin di Kepulauan Seribu

NERACA Jakarta - PT Migas Hulu Jabar Offshore North West Java (MUJ ONWJ) menyalurkan corporate sosial responsibility (CSR) bidang pendidikan…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Peluncuran Buku Bonita: Hikayat Sang Raja - Menteri LHK Siti Nurbaya: Penting, Jurnalisme Lingkungan

NERACA Jakarta - Menghormati dedikasi seorang jurnalis dalam membantu pelestarian lingkungan, Kementerian Lingkungan HIdup dan Kehutanan (KLHK) menyelenggarakan peluncuran  buku…

Menteri LHK: Pembangunan Persemaian Bibit Dilakukan Secara Utuh

NERACA Jakarta - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya mengatakan, pembangunan persemaian dilakukan secara utuh meliputi pembangunan fisik…

PT MUJ ONWJ Bantu Pembangunan Rumah Quran Durrotun Nasihin di Kepulauan Seribu

NERACA Jakarta - PT Migas Hulu Jabar Offshore North West Java (MUJ ONWJ) menyalurkan corporate sosial responsibility (CSR) bidang pendidikan…