Mengenal Pembelajaran Finlandway untuk PAUD

 

 

Salah satu negara di dunia yang kerap jadi acuan dalam mengembangkan pendidikan anak usia dini adalah Negara Finlandia. Negara yang terletak di Eropa Utara tersebut menerapkan apa yang disebut sistem Finlandway, yakni model pembelajaran berbasis bermain dan eksplorasi anak. Menurut Joanna Kangas, seorang akademisi dari Universitas Helsinki, pada saat bermain, anak dapat melatih kepribadian dan melihat dunia di sekitar mereka.

“Pembelajaran berbasis bermain ini melibatkan beberapa dimensi sehingga mereka mampu membangun pengetahuannya melalui bermain tersebut. selama bermain anak mampu bersikap dan melakukan tindakan melebihi dari umur mereka dan kemampuan sehari-hari mereka, “ujarnya.

Joanna mengutarakan, ada tiga tipe bermain berdasarkan riset yang dilakukannya, yakni :

1. Bermain bebas.

Anak-anak dibebaskan untuk menciptakan permainan mereka sendiri.Pada tipe bermain ini, guru tugasnya hanya mengawasi anak-anak;  

2. Bermain atas inisiasi anak sendiri.

Bedanya dengan bermain bebas adalah pada permainan ini anak menjadi subjek yang memberikan arti tentang apa yang mereka kerjakan. Guru hanya memberi arahan tentang bagaimana pembelajaran itu dilakukan. “Peran guru adalah menetapkan tujuan yang akan di tuju selama pembelajaran tetapi pada pelaksanaannya, anaklah yang diberikan kesempatan untuk melakukan pendekatannya, seperti apa dan bentuknya seperti apa, “kata Joanna;  

3. Bermain bersama.

Pada jenis bermain ini,anak dan guru ada bersama-sama dalam suatu permainan. Guru dapat memberikan arahan bagaimana pembelajaran dilakukan, suasananya bagaimana dan material apa, sedangkan anak memberikan arti sendiri dalam permainan, apa yang harus mereka lakukan sesuai arahan dan materi.” Guru dan orang tua tidak mengarahkan secara langsung tetapi memberikan kesempatan pada anak untuk menjadi actif learning, guru dan orang tua hanya menjaga agar tidak keluar dari tujuan yang sudah ditetapkan, “papar Joanna.

Dalam pembelajaran berbasis bermain ini, lingkungan sekitar anak harus mendukung agar anak dapat bergerak bebas dan terdapat banyak material atau benda-benda yang dapat disentuh oleh anak dengan aman. Menurut Joanna, selama waktu new normal dalam pandemic Covid-19 saat ini, aspek ini juga harus ada dimana pembelajaran berbasis bermain dilakukan di rumah bersama orang tua. Oleh karena itu, tambahnya, penting sekali adanya kerjasama antara guru dengan orang tua.

Dijelaskan juga oleh Joanna,  di Finlandia, pembelajaran pada anak usia dini sifatnya holistic yaitu secara fisik, mental dan sosial.   Pada aspek fisik, di dalam menciptakan perminan harus mendukung kinestetik anak,anak bisa bergerak dan ada beberapa yang dapat disentuh oleh anak; Aspek mental, yaitu harus ada kedekatan antara guru dengan murid Sosial, yaitu lingkungan yang dukung agar anak dapat bekerja sama.

BERITA TERKAIT

4 Cara untuk Mengasah Kecerdasan Logis Anak

    Sejatinya setiap anak dilahirkan cerdas dengan membawa potensi dan keunikan masing-masing. Ahli riset Amerika Prof. Howard Gardener memetakan…

Mahasiswa Sebagai Agen Perubahan Perilaku

    Tak sekedar belajar menuntut ilmu di kelas yang berisikan pengajar dan pelajar, namun juga mahasiswa memiliki 4 fungsi…

STM Adalah Cikal Bakal SMK

    Anak-anak SMK apakah sudah paham cikal bakal nama SMK? Apakah paham dengan STM? Sejarah dan perkembangannya seperti apa…

BERITA LAINNYA DI

Mengenal Pembelajaran Finlandway untuk PAUD

    Salah satu negara di dunia yang kerap jadi acuan dalam mengembangkan pendidikan anak usia dini adalah Negara Finlandia.…

4 Cara untuk Mengasah Kecerdasan Logis Anak

    Sejatinya setiap anak dilahirkan cerdas dengan membawa potensi dan keunikan masing-masing. Ahli riset Amerika Prof. Howard Gardener memetakan…

Mahasiswa Sebagai Agen Perubahan Perilaku

    Tak sekedar belajar menuntut ilmu di kelas yang berisikan pengajar dan pelajar, namun juga mahasiswa memiliki 4 fungsi…