Vaksin Covid-19 Masih Jadi Sentimen IHSG

NERACA

Jakarta- Progres penemuan vaksin virus corona masih menjadi harapan bagi pelaku pasar akan adanya sentimen positif terhadap indeks harga saham gabungan (IHSG) di pasar modal. Hal ini pula yang diyakini Direktur PT Anugerah Mega Investama Hans Kwee.

Dirinya dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menilai, pandemi Covid-19 masih akan menjadi sentimen yang mempengaruhi pergerakan saham selama belum ada vaksin untuk penyakit tersebut,”Peningkatan kasus Covid-19 masih menjadi perhatian pelaku pasar selama belum ditemukan vaksin yang efektif. Kekhawatiran lebih ke potensi gangguan pemulihan ekonomi akibat pembatasan sosial untuk mencegah penyebaran virus," ujarnya.

Hans menuturkan, untuk pekan ini, Covid-19 masih menjadi salah satu sentimen yang mungkin mempengaruhi pergerakan IHSG.”Kami perkirakan IHSG cenderung konsolidasi melemah dengan support di level 5.059 sampai 4.928 dan resistance di level 5.200 sampai 5.250," katanya.

Sentimen lainnya yaitu memanasnya konflik China dan AS, yang juga menjadi perhatian pelaku pasar. Hal ini menyusul Presiden AS Donald Trump yang melarang setiap transaksi AS dengan raksasa teknologi dari China ByteDance (pembuat aplikasi Tik Tok) dan Tencent (pembuat aplikasi WeChat) selama 45 hari.

Pasar khawatir bila China melakukan pembalasan dengan memblok aplikasi dari AS seperti Apple atau Microsoft. Selain itu, pelaku pasar menantikan kelanjutan paket stimulus AS untuk mengantisipasi pandemi Covid-19.”Bila dicapai kesepakatan, akan menjadi amunisi baru untuk penguatan indeks. Bila tidak dan negosiasi lama, maka pasar akan merespons dengan negatif," ujarnya.
Sementara itu, data lapangan kerja AS terlihat lebih baik dari perkiraan pelaku pasar dan menjadi sentimen positif bagi pasar, tetapi belum menunjukkan tanda-tanda pemulihan ekonomi secara keseluruhan. Sedangkan laba korporasi AS yang lebih baik dari konsensus pasar, menjadi sentimen positif. Faktor tersebut sudah menjadi pendorong kenaikan Indeks dan harga saham dalam beberapa minggu terakhir.

Di sisi lain, data China secara umum mengkonfirmasi negara tersebut ekonominya sudah mulai pulih sesudah lockdown sebelumnya. Hal tersebut menjadi sentimen positif bagi harga ekuitas dan membantu kenaikan harga komoditas. Dari domestik, pertumbuhan ekonomi Indonesia memang tidak terlalu baik, tetapi pasar mengalihkan perhatian pada harapan pertumbuhan di kuartal ketiga.”Harapan perbaikan ekonomi di kuartal III didapat dari data yang menunjukkan terjadi pertumbuhan penyaluran kredit dan penjualan kendaraan," kata Hans.

BERITA TERKAIT

Shopee Kuasai Peta Kompetisi E-Commerce Indonesia

Di tengah pesatnya pertumbuhan e-commerce dalam negeri, rupanya hanya sebagian masyarakat yang terbiasa transaksi melakukan salah satu brand e-commmerce. Berdasarkan…

Pratama Widya Catat Kontrak Baru Capai 86%

NERACA Jakarta – Geliat bisnis infrastruktur terhambat akibat pandemi Covid-19, namun demikian PT Pratama Widya (PTPW) sebagai emiten jasa konstruksi…

Mitra Energi Bidik Pendapatan Rp 190 Miliar

NERACA Jakarta – Meski dihantui sentimen negatif Covid-19, PT Mitra Energi Persada Tbk (IKOPI) terus memacu target bisnisnya. Dimana perseroan…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Shopee Kuasai Peta Kompetisi E-Commerce Indonesia

Di tengah pesatnya pertumbuhan e-commerce dalam negeri, rupanya hanya sebagian masyarakat yang terbiasa transaksi melakukan salah satu brand e-commmerce. Berdasarkan…

Pratama Widya Catat Kontrak Baru Capai 86%

NERACA Jakarta – Geliat bisnis infrastruktur terhambat akibat pandemi Covid-19, namun demikian PT Pratama Widya (PTPW) sebagai emiten jasa konstruksi…

Mitra Energi Bidik Pendapatan Rp 190 Miliar

NERACA Jakarta – Meski dihantui sentimen negatif Covid-19, PT Mitra Energi Persada Tbk (IKOPI) terus memacu target bisnisnya. Dimana perseroan…