Mengenal Penyakit Bipolar

Pengusaha sekaligus influencer Medina Zein terjerat kasus narkotika. Dia ditangkap polisi di sebuah rumah sakit di Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Adik ipar aktor Ibra Azhari ini positif narkotika jenis amphetamine dan methamphetamine.

Akan tetapi yang ia derita.

"Ada salah satu obat yang digunakan saya, tapi dengan izin dokter. Narkoba golongan apa saya enggak paham. Itu yang membuat [tes urine] positif. Tapi itu obat bipolar," tutur Medina saat ditemui di Ditresnarkoba Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (3/1). Sebenarnya, apa itu gangguan bipolar?

Gangguan bipolar atau bipolar adalah gangguan mental yang berhubungan dengan perubahan suasana hati yang bergerak dengan cepat. Melansir dari Web MD, bipolar adalah penyakit yang sangat serius dan bisa mengakibatkan perilaku berisiko bahkan tendensi untuk bunuh diri.

Mereka yang memiliki bipolar mengalami periode saat mereka merasa sangat bahagia dan berenergi juga periode kesedihan, hilang harapan dan lesu. Antara dua periode ini mereka merasa normal. Sebutan 'bipolar' menggambarkan kondisi dua kutub mood yang berbeda.

Periode bahagia dan penuh energi disebut dengan 'manic' atau mania. Pengidap bipolar merasa sangat bahagia dalam waktu lama, kebutuhan tidur menurun, bicara sangat cepat, terlalu percaya pada kemampuan sendiri. Ini tak selalu berhubungan dengan hal positif sebab di periode mania, pasien bisa membuat keputusan impulsif, ceroboh, mengalami delusi atau halusinasi, gelisah dan impulsif, dan mudah terganggu.

Sedangkan periode 'depressive' menggambarkan pasien mengalami periode sangat sedih atau depresi. Gejalanya seperti gangguan depresi seperti sedih, putus asa dalam waktu lama, menarik diri dan kehilangan minat dari aktivitas yang digemari.

Narkotika bukan jawaban

Menurut Andri, psikiater Omni Hospital Alam Sutera, amphetamine jadi komponen obat Adderall untuk pengobatan pasien Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) di Amerika Serikat. "Jadi bukan obat untuk gangguan bipolar ya saudara-saudara," kata Andri dikutip dari CNNIndonesia.com.

Berkaitan dengan kasus Medina, Andri enggan berkomentar sebab Medina mengaku obat diperoleh dari dokter. Namun selama praktik, penyalahgunaan narkotika dan alkohol bukan lagi hal baru. "Saat praktik saya banyak menemui pasien-pasien yang mencoba mengobati gejala gangguan jiwanya sendiri dengan menyalahgunakan alkohol dan zat terlarang di Indonesia seperti amphetamine yang terkandung dalam sabu, ada juga yang menggunakan obat dokter seperti benzodiazepine tapi tanpa konsul ke dokter [alias] beli sendiri," ujar Andri. Alkohol, lanjutnya, dikonsumsi dengan harapan bisa mengatasi rasa cemas, membantu tidur dan membuat rileks. Sabu dan ekstasi yang mengandung amphetamine dikonsumsi demi memperoleh sensasi euforia, bersemangat, kemampuan seks bertambah dan memacu performa kerja.

BERITA TERKAIT

Lewat Live Streaming, Advance akan Luncurkan Neo Otomomi3

    Sukses dengan acara Advance Home Shopping yang digelar secara live streaming setiap Kamis di kanal Youtube resminya, untuk…

Dexamethasone Bisa Turunkan Daya Tahan Tubuh

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memperingatkan masyarakat mengenai salah satu efek jangka panjang penggunaan dexamethasone tanpa resep dokter, yakni…

Ancaman DBD Mengintai di Tengah Pandemi Covid-19

Ancaman demam berdarah dengue (DBD) meningkat di tengah pandemi Covid-19. Hal ini terlihat dari anomali data kasus yang terjadi selama…

BERITA LAINNYA DI Kesehatan

Lewat Live Streaming, Advance akan Luncurkan Neo Otomomi3

    Sukses dengan acara Advance Home Shopping yang digelar secara live streaming setiap Kamis di kanal Youtube resminya, untuk…

Dexamethasone Bisa Turunkan Daya Tahan Tubuh

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memperingatkan masyarakat mengenai salah satu efek jangka panjang penggunaan dexamethasone tanpa resep dokter, yakni…

Ancaman DBD Mengintai di Tengah Pandemi Covid-19

Ancaman demam berdarah dengue (DBD) meningkat di tengah pandemi Covid-19. Hal ini terlihat dari anomali data kasus yang terjadi selama…