DLH Sukabumi Terus Tekan Jumlah Sampah - Usia TPSA Cikundul Tinggal Satu Bulan Lagi

DLH Sukabumi Terus Tekan Jumlah Sampah 

Usia TPSA Cikundul Tinggal Satu Bulan Lagi

NERACA

Sukabumi - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Sukabumi terus menekan jumlah sampah yang dihasilkan oleh masyarakat, mengingat usia Tempat Pembuangan Sampah Akhir (TPSA) di Cikundul mampu menampung sekitar satu bulan lagi.

“Daya tampung TPSA kita hanya bisa sampai bulan depan. Makanya upaya kita salah satunya menekan jumlah sampah dari sumbernya untuk memperpanjang usianya,” ujar Kepala Bidang Pelayanan Kebersihan DLH Kota Sukabumi, Neng Rahmi, usai sosialisasi pengurangan sampah kepada pelaku usaha di Kota di salah satu hotel di Kota Sukabumi, Jumat kemarin (29/11).

Untuk itu dalam kegiatan sosialisasi ini pelaku usaha di Kota Sukabumi harus ikut andil dalam pengurangan sampah yang dihasilkan. Caranya dengan memilah antara sampah organik dan anorganik.”Pelaku usaha harus kooperatif. Hari ini (Kemarin) kita lakukan kesepahaman dan membuat kerjasama dengan para pengusaha,” ucapnya.

Sampah organik yang telah dipilah oleh perusahaan, lanjut Rahmi, selanjutnya akan diangkut oleh mobil dan motor sampah (Mosam) untuk dikirim ke peternak magot untuk di urai.”Kita sudah bekerjasama dengan peternak magot dan menyediakan mobil khusus untuk sampah organik dari perusahaan,” tuturnya. 

Rahmi mengungkapkan, saat ini sampah yang dihasilkan oleh masyarakat dan perusahaan mencapai 171 ton perhari. dan didominasi oleh sampah organik sebanyak 63 persen. Jadi dengan cara pemilahan sampah antara organik dan anorganik akan memiliki dampak pada pengurangan jumlah sampah yang dihasilkan.“Jumlah sampah organiknya lebih banyak. Januari 2020 ditargetkan sudah berjalan,” pungkasnya. Arya

 

 

BERITA TERKAIT

Menteri LHK : Presiden Setuju Segera Diatur Nilai Ekonomi Karbon

NERACA Jakarta - Pada Rapat Terbatas Kabinet, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) melaporkan kepada Presiden Jokowi terkait kepentingan pemerintah…

Mompreneur Penopang Ekonomi Keluarga di Masa Krisis

NERACA Jakarta - Di tengah wabah Covid-19 yang masih terus melanda dunia termasuk Indonesia, Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)…

Potensi Ancaman Meningkat, Kementan Perkuat Pengawasan Lalu Lintas Hewan dan Uji Laboratorium

NERACA   Jakarta - Potensi ancaman masuk dan tersebarnya penyakit zoonotik semakin meningkat akibat ramainya lalu lintas hewan baik antar…

BERITA LAINNYA DI Ekonomi Daerah

Menteri LHK : Presiden Setuju Segera Diatur Nilai Ekonomi Karbon

NERACA Jakarta - Pada Rapat Terbatas Kabinet, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) melaporkan kepada Presiden Jokowi terkait kepentingan pemerintah…

Mompreneur Penopang Ekonomi Keluarga di Masa Krisis

NERACA Jakarta - Di tengah wabah Covid-19 yang masih terus melanda dunia termasuk Indonesia, Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)…

Potensi Ancaman Meningkat, Kementan Perkuat Pengawasan Lalu Lintas Hewan dan Uji Laboratorium

NERACA   Jakarta - Potensi ancaman masuk dan tersebarnya penyakit zoonotik semakin meningkat akibat ramainya lalu lintas hewan baik antar…