Saham KAYU Masuk Dalam Pengawasan BEI

NERACA

Jakarta – Lantaran telah terjadinya penurunan harga saham PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) di luar kewajaran, kini perdagangan saham KAYU masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) atau kategori saham berstatus unusual market activity (UMA). Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Bursa telah meminta konfirmasi kepada perusahaan tercatat pada 5 September 2019. Selanjutnya perusahaan tercatat telah memberikan penjelasan atas volatilitas pada 10 September 2019. Pengumuman UMA tidak serta merta menunjukkan adanya pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal. Informasi terakhir mengenai perseroan adalah informasi pada 1 November 2019 terkait pemberitahuan pemanggilan rapat umum pemegang saham luar biasa.

Sehubungan dengan terjadinya unusual market activity (UMA) atas saham KAYU tersebut, saat ini Bursa sedang mencermati perkembangan pola transaksi saham ini. Oleh karena itu, investor diharapkan untuk memperhatikan jawaban perusahaan tercatat atas permintaan konfirmasi Bursa, mencermati kinerja perusahaan tercatat dan keterbukaan informasinya, mengkaji kembali rencana aksi korporasi perusahaan tercatat apabila rencana tersebut belum mendapatkan persetujuan RUPS, serta mempertimbangkan berbagai kemungkinan yang dapat timbul di kemudian hari sebelum melakukan pengambilan keputusan investasi.

Sebagai informasi, pada perdagangan 2 September 2019, saham KAYU ditutup pada level Rp458 atau melemah 16,73% dari penutupan perdagangan sebelumnya. Saham KAYU kembali terkoreksi hingga ke level Rp264 pada penutupan perdagangan 4 September 2019. Pada perdagangan Jumat (8/11), saham KAYU ditutup pada level Rp81 atau melemah 29,57% dari harga penutupan perdagangan sebelumnya. Dengan demikian, saham KAYU telah terkoreksi 46% dari harga IPO sebesar Rp150 per saham pada 4 Juli 2019.

Tahun ini perseroan mengincar penjualan bersih Rp64 miliar atau naik 70,12% dibandingkan dengan realisasi 2018 sebesar Rp37,62 miliar. Sementara itu, laba bersih yang diincar sebesar Rp3,6 miliar, dua kali lipat dari realisasi 2018 sebesar Rp1,8 miliar.

 

BERITA TERKAIT

Imbas Pandemi Covid-19 - Penjualan Diamond Citra Propertindo Ikut Terkoreksi

Pandemi Covid-19 berimbas terhadap ekspansi bisnis properti milik PT Diamond Citra Propertindo Tbk. Namun demikian, hal tersebut tidak membuat emiten…

BTN Optimis Salurkan Kredit Hingga Rp 30 Triliun

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) optimistis penempatan uang negara di perseroan sebesar Rp5 triliun akan membuat ekspansi kredit tembus…

Tahun Penuh Tantangan - Sharp Targetkan Penjualan Rp 11 Triliun

NERACA Jakarta – Sentimen pandemi Covid-19 tidak menyurutkan target bisnis PT Sharp Electornics Indonesia (SEID) dalam menggenjot pertumbuhan penjualan tahun…

BERITA LAINNYA DI Bursa Saham

Imbas Pandemi Covid-19 - Penjualan Diamond Citra Propertindo Ikut Terkoreksi

Pandemi Covid-19 berimbas terhadap ekspansi bisnis properti milik PT Diamond Citra Propertindo Tbk. Namun demikian, hal tersebut tidak membuat emiten…

BTN Optimis Salurkan Kredit Hingga Rp 30 Triliun

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) optimistis penempatan uang negara di perseroan sebesar Rp5 triliun akan membuat ekspansi kredit tembus…

Tahun Penuh Tantangan - Sharp Targetkan Penjualan Rp 11 Triliun

NERACA Jakarta – Sentimen pandemi Covid-19 tidak menyurutkan target bisnis PT Sharp Electornics Indonesia (SEID) dalam menggenjot pertumbuhan penjualan tahun…