KONI Bidik Dana di Pasar Rp 120 Miliar - Gelar Private Placement

NERACA

Jakarta – Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnisnya, PT Perdana Bangun Pusaka Tbk (KONI) berencana menerbitkan 240 juta saham baru melalui mekanisme penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (non HMETD) atau private placement. Nantinya dana yang diperoleh dari aksi korporasi ini sebesar Rp 120 miliar.

Perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menyebutkan, saham baru yang akan diterbitkan sebanyak 240 juta saham dari saham portepel perseroan dengan harga penerbitan Rp 500 per saham. Kemudian dana dari hasil penerbitan saham baru ini akan digunakan perseroan untuk melunasi pinjaman bank yang akan jatuh tempo, yakni utang terhadap Bank of Singapore Limited dengan jumlah pinjaman sebesar US$ 5,65 juta atau setara Rp 79,89 miliar, dan utang PT Maybank Indonesia Tbk dengan utang sebanyak Rp 6,41 miliar.

Selain itu, aksi korporasi ini juga dapat memperkuat struktur modal perseroan dengan menurunkan Debt to Equity Ratio (DER) serta jumlah utang bank. Dengan demikian, mengindikasikan kondisi keuangan Perdana Bangun Pusaka yang lebih baik.Aksi korporasi ini merupakah langkah strategi yang diambil oleh pemegang saham, dewan direksi dan dewan komisaris yang bertujuan untuk memperbaiki keuangan.

Sehubungan dengan hal tersebut, perseroan akan melakukan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang akan diadakan pada 23 Januari 2020. Adapun, Pelaksanaan penerbitan saham baru melalui penambahan saham akan diselesaikan paling lambat tanggal 21 April 2020 untuk memberikan waktu bagi standby buyer untuk melakukan persiapan pemindahan dana untuk setoran modal, misalnya pemindahan dana dari luar negeri.

Berdasarkan laporan keuangan kuartal III-2019, perseroan membukukan pendapatan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 2,82 miliar, meningkat dari tahun sebelumnya yang mencatatkan rugi sebesar Rp 7,18 miliar. Kemudian, perseroan membukukan pendapatan neto sebesar Rp 97,71 miliar, menurun 7,35% dari tahun sebelumnya yang memperoleh Rp 105,47 miliar.

Sementara itu, laba kotor pada kuartal III-2019 tercatar sebesar Rp 21,47 miliar, menurun 17,58% dari tahun sebelumnya yang memperoleh Rp 26,05 miliar. Jumlah beban usaha memperoleh Rp 17,89 miliar, terkoreksi 29,56% dari periode sama tahun sebelumnya yang membukukan Rp 25,40 miliar. Secara total aset, pada 30 September 2019 perseroan memperoleh Rp 115,56 miliar, turun dari 31 Desember 2018 yang mencatatkan Rp 128,23 miliar.

BERITA TERKAIT

Geliatkan Transaksi Pasar ETF - BEI Berikan Insentif Hapus Biaya Transaksi

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan pasar exchange traded fund (ETF), PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus berbenah melakukan pembangunan infrastruktur,…

Pertebal Likuiditas - Adhi Karya Rencanakan Rights Issue dan PMN

NERACA Jakarta – Geliatnya pembangunan infrastruktur yang tengah di bangun pemerintah memacu PT Adhi Karya (Perseo) Tbk (ADHI) untuk mengembangkan…

Maybank Indonesia Cetak Laba Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Pendapatan PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) sepanjang tahun 2019 kemarin tumbuh 3,7% menjadi Rp10,8 triliun,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sukses Gelar IPEX ke-20 - BTN Raih Potensi Kredit Baru Rp 4,56 Triliun

Bank BTN berhasil menarik  lebih dari 200.000  pengunjung selama sepekan pameran Indonesia Properti Expotdan (IPEX) sukses membukukan nilai ijin prinsip…

Tawarkan Bunga 12% - Sky Energy Indonesia Rilis MTN Rp 300 Miliar

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendukung ekspansi bisnisnya, PT SKY Energy Indonesia Tbk (JSKY) tengah mencari pendanaan sebesar Rp300…

Catatkan Kinerja Keuangan Anjlok - Bisnis Batubara IMTG Cetak Raport Merah

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019 kemarin, PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) membukukan raport merah untuk kinerja keuangan. Pasalnya,…