Telkom dan KB Financial Rilis Centauri Fund - Dukung Pengembangan Starup

NERACA

Jakarta – Sebagai salah satu langkah untuk mengembangkan bisnis digitalnya, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) melalui anak usahanya MDI Ventures bersama dengan KB Financial Group, perusahaan asal Korea Selatan meluncurkan perusahaan dana modal ventura, Centauri Fund.

Achmad Sugiarto, Direktur Strategic Portfolio Telkom dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan, peluncuran Centauri Fund adalah bentuk komitmen TelkomGroup dan KB Investment yang bertujuan untuk mengembangkan pengalaman kedua perusahaan terhadap ekosistem teknologi di Asia Tenggara, termasuk mendukung startup Indonesia dan kawasan.

Menurut Direktur Utama Telkom, Ririek Adriansyah, kerjasama antara Telkom dan KB Financial Group akan dapat memperkuat hubungan baik antara Indonesia dan Korea Selatan, khususnya dalam hal pengembangan ekonomi digital. Selain itu juga kerjasama ini merupakan komitmen TelkomGroup dalam membangun perekonomian digital sejalan dengan tekad pemerintah untuk menjadikan Indonesia sebagai kekuatan ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara.

Nantinya, Centauri Fund akan berkantor di Jakarta, Indonesia, dan Seoul, Korea Selatan. Centauri Fund akan berinvestasi di Startup teknologi, termasuk teknologi keuangan, infrastruktur e-commerce, Software as a Service (SaaS), dan juga big data, di mana startup tersebut lebih lebih fokus pada pengalaman pelanggan atau customer experience.

Wakil Menteri Luar Negeri RI, Mahendra Siregar menyambut baik kerjasama ini. Dimana kehadiran Centauri Fund sebagai sarana baru untuk mendukung perkembangan startup di Indonesia dan di kawasan. “Saya melihat banyak potensi bagi investor internasional untuk berinvestasi di sektor digital Indonesia dan karenanya pemerintah mendukung penuh inisiatif TelkomGroup ini,” ujar Mahendra Siregar.

Sebagai bagian dari badan pengawas, lanjutnya, pihaknya akan terus memperbaiki kemudahan berinvestasi di Indonesia sehingga akan ada ekosistem startup yang kondusif di seluruh aspek mulai dari peraturan dan pengawasan, insentif, penelitian dan pengembangan, serta modal manusianya untuk memastikan bahwa Indonesia dapat berkompetisi dengan negara-negara tetangga.

Asia Tenggara adalah wilayah berikutnya di dunia yang mengalami gelombang yang dikenal sebagai "hypergrowth" atau pertumbuhan yang super cepat yang merefleksikan perkembangan ekonomi yang didorong oleh teknologi. Kondisi ini ditandai dengan kebangkitan kelompok populasi berpenghasilan menengah seiring dengan pertumbuhan ekonomi digital yang mampu menyatukan perekonomian nasional yang sebelumnya terfragmentasi, sehingga menjadi ekonomi yang lebih homogen.

BERITA TERKAIT

Dukung Qanun Aceh - Bank BTN Konversi 4 Kantor Syariah

NERACA Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. mengonversi 4 Kantor Cabang Pembantu (KCP) konvensional perseroan menjadi KCP Syariah…

Bantu Daya Saing UMKM - HIPO Hadirkan Aplikasi Marketplasce Histore

NERACA Jakarta – Berangkat dari upaya untuk membangun daya saing dan go digital pelaku usaha mikro kecil dan menengah, Himpunan…

Kejar Pertumbuhan Bisnis - Trisula Genjot Pasar Ekspor Segmen Uniform

NERACA Jakarta – Jaga pertumbuhan kinerja sepanjang tahun ini, PT Trisula International Tbk (TRIS) telah menyiapkan beberapa strategi bisnis. Apalagi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Obligasi Global Medco Oversubscribed 6 Kali

NERACA Jakarta – Penerbitan obligasi global milik PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC) mendapatkan respon positif dari pelaku pasar. Dimana…

Kembangkan Kendaraan Listrik - Pemerintah Menaruh Asa Divestasi Saham INCO

NERACA Jakarta – Dukungan pemerintah terhadap PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) untuk mengakuisisi 20% divestasi saham PT Vale Indonesia Tbk…

Tersandung Masalah Hukum - MPRO Batal Akuisisi Anak Usaha Hanson

NERACA Jakarta – Buntut dari disuspensinya perdagangan saham PT Hanson International Tbk (MYRX) oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena…