Optimalisasi Aset, Asuransi Jasindo Gelar Acara Lingkungan

Optimalisasi Aset, Asuransi Jasindo Gelar Acara Lingkungan

NERACA

Jakarta – PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) memanfaatkan salah satu gedung lama miliknya yang terletak di kawasan Kota Tua, Jakarta. Gedung yang dibangun pada 1920 ini, pernah menjadi kantor Belanda: Kantoorgerbouw West Java (WEVA) Handel Maatschappi.

Menurut Direktur SDM dan Umum PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero), Sari Suharso, aset yang sudah lama tak digunakan ini kini dimanfaatkan untuk acara-acara yang berdampak positif bagi masyarakat, salah satunya sebagai tempat kegiatan workshop yang bekerja sama dengan aktivis peduli lingkungan, DemiBumi.

Kegiatan ini sekaligus merupakan upaya optimalisasi gedung milik Asuransi Jasindo di daerah Kota Tua. Menurutnya, gedung tiga lantai yang bernama Gedoeng Jasindo tersebut belum termanfaatkan secara maksimal.“Dengan adanya acara ini, maka gedung tersebut jadi semakin bermanfaat. Masyarakat bisa menikmati gedung tersebut,” katanya, Kamis (5/12).

Workshop bersama DemiBumi digelar selama tiga hari.“Di sana terdapat aneka workshop terkait pengelolaan sampah rumah tangga, dan “do it yourself” pengganti plasticwrap yang dapat menumbuhkan kecintaan masyarakat kepada lingkungan,” katanya.

Sebut saja workshop cara mengurangi sampah, membuat kompos, ecoskin, ecobath, hingga ecokids, digelar di Gedoeng Jasindo tersebut.

Kegiatan tersebut juga berbarengan dengan rangkaian acara Vital Voices Festival atau Festival Perempuan dalam Film, Seni dan Budaya pada 7 hingga 14 Desember 2019 yang juga diadakan di Gedoeng Jasindo. Festival Perempuan dalam Film merupakan kolaborasi Asuransi Jasindo dengan PFN dan Pesona Indonesia Jaya.

Tak hanya itu, selama acara berlangsung Asuransi Jasindo juga akan menggelar pameran lukisan serta demo melukis serta pameran foto yang menceritakan sejarah Gedoeng Jasindo. Selain itu turut dipamerkan peralatan kantor jaman dahulu seperti mesik tik dan mesin hitung serta polis-polis yang diterbitkan oleh Asuransi Jasindo dari pertama berdiri.

“Untuk para penggemar budaya Jepang, di sana juga akan ada workshop perihal seni membungkus furoshiki. Dijamin seru,” tutupnya. Mohar/Iwan

BERITA TERKAIT

Anies dan Riza Patria Hadiri Rakerda Gerindra

Anies dan Riza Patria Hadiri Rakerda Gerindra NERACA Jakarta - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Calon Wakil Gubernur DKI…

Nurmansjah Lubis, Pedagang Kopi Kandidat Wagub DKI

Nurmansjah Lubis, Pedagang Kopi Kandidat Wagub DKI NERACA Jakarta - Nurmansjah Lubis yang saat ini menekuni usaha kopi, resmi mendapatkan…

Pedagang Kopi Asal Jakarta Diduga Dikriminalisasi

Pedagang Kopi Asal Jakarta Diduga Dikriminalisasi  NERACA Jakarta - Direktur PT Sari Opal Nutriton, Benny Hermanto diduga menjadi korban kriminalisasi…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Namarin Pertanyakan Nasib Pelaut RI di Kapal China

Namarin Pertanyakan Nasib Pelaut RI di Kapal China NERACA Jakarta – Terkait mewabahnya virus Corona di China, pemerintah RI mengantisipasi…

14 Raperda Masuk ke Bagian Hukum Pemkot Sukabumi - untuk Dibahas di 2020

14 Raperda Masuk ke Bagian Hukum Pemkot Sukabumi untuk Dibahas di 2020 NERACA Sukabumi - Sebanyak 14 rancangan peraturan daerah…

LPDB KUMKM Dorong Kopkar Unwaha Jombang Ajukan Proposal

LPDB KUMKM Dorong Kopkar Unwaha Jombang Ajukan Proposal NERACA Jombang - Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM Braman…