Menperin Menggandeng Produsen Kendaraan Listrik Membuka Pabrik di Indonesia

Menperin Menggandeng Produsen Kendaraan Listrik Membuka Pabrik di Indonesia

Neraca

Jakarta – Suka tidak suka harus diakui bahwa industri otomotif terus berkembang. Atas dasar itulah Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita menggandeng produsen kendaraan listrik agar membuka pabrik atau berproduksi di Indonesia. Sehingga dalam hal ini pemerintah mentargetkan sekitar 20 persen dari total produksi nasional atau sebanyak 2 juta unit pada tahun 2025 adalah sepeda motor listrik.

Dari jumlah tersebut, diharapkan terjadi peningkatan hingga tahun 2029. Harapannya pada 2030 Indonesia diproyeksikan menjadi pusat kendaraan listrik di kawasan ASEAN.

“Jadi kami mengajak para produsen otomotif agar membuka kegiatan produksi di Indonesia. Pemerintah yakin bahwa Indonesia memiliki banyak keunggulan pada sektor otomotif, sehingga target pada tahun 2030 tersebut, bukan hal yang mustahil untuk dicapai,” terang Agus.

Disisi lain, menurut Agus industri sepeda motor nasional di Indonesia juga berkembang dengan baik dan memberikan kontribusi yang cukup besar bagi perekonomian nasional melalui peningkatan ekspor, investasi dan penyerapan tenaga kerja.

Terbukti, berdasarkan catatan peta jalan Making Indonesia 4.0, industri otomotif merupkakan salah satu sektor manufaktur yang mendapat prioritas pengembangan dalam kesiapan memasuki era industri 4.0.

Melihat hal tersebut, pemerintah Indonesia menargetkan produksi sepeda motor akan tumbuh sampai 10 juta unit pada tahun 2025, dengan target ekspor satu juta unit kendaraan per tahun di tahun 2025.

Bahkan harus diakui jika melihat dari sisi produksi dan penjualan sepeda motor nasional sejak tahun 2010 sampai 2018 telah mencapai rata-ata di atas 6,5 juta unit per tahun. Hal ini membawa dampak positif karena banyak industri komponen lokal yang turut tumbuh sejalan dengan peningkatan produksi tersebut.

“Maka jika melihat catatan, produksi sepeda motor periode Januari-Oktober 2019, mencapai 6,2 juta unit, di mana penjualan domestik sebesar 5,5 juta unit dan ekspor sebesar 682 ribu unit,” papar Agus.

Adapun negara utama tujuan ekspor sepeda motor dari Indonesia, menurut Agus, yaitu Filipina, Thailand, Bangladesh, Kamboja, Malaysia, Vietnam, Jepang, Eropa Barat dan Amerika Latin.

Tapi, diberharapkan dengan pertumbuhan motor dan target penggunaan kendaraan listrik di Indonesia, dapat menarik masyarakat untuk mulai menggunakan kendaraan listrik dalam waktu dekat.

Harapannya masyarakat akan semakin banyak menggunakan kendaraan listrik, baik roda empat atau dua.” Ini karena kendaraan listrik selain ramah lingkungan, juga akan menekan defisit neraca perdagangan dimana komponen impor migas sangat membebani neraca perdagangan," ucap Agus.

Adapun industri dalam negeri yang sudah memproduksi motor listri yaitu Astra Honda Motor (AHM) dengan merk PCX Electric dan PCX Hybrid, “Saat ini kami sudah memproduksi motor listrik Honda PCX Electric di pabrik PT Astra Honda Motor yang berlokasi di Sunter. Motor ini tahap awal kami sewakan ke korporasi. Beberapa company sudah sempa dipakai seperti Gojek dan Grab,” terang General Manager Corporate Comunications PT Astra Honda Motor Ahmad Muhibuddin.

Lebih lanjut, menurut Ahmad keduanya adalah motor ramah lingkungan dan berteknologi tinggi. Sebab Honda PCX Hybrid tergolong skutik premium karena harganya relatif mahal lantaran motor listrik ini memiliki dua sumber tenaga, yakni internal combustion engine 150cc dan mesin listrik.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Johnny Darmawan mengakui bahwa kedaraan bermotor roda dua berbasis listrik jauh lebih siap dikembangkan di Indonesia.

“Sepeda motor listrik itu teknologinya sudah banyak. Kenapa tidak dicoba itu dulu?" Tanya Jhony.

Sebab, Jhony optimis jika pemerintah serius dalam memfasilitasi pengadaan motor listrik maka produksi sepeda motor untuk 5 tahun ke depan bisa mencapai 4 juta unit serta menggantikan posisi sepeda motor konvensional.

Namun, harga baterai bagi kendaraan bermotor listrik roda empat yang masih terlalu tinggi. Sehingga jika penggunaan motor listrik berkembang maka diharapkan bisa menekan harga baterai.

“Maka dengan banyaknya penggunaan sepeda motor listrik, penjualan baterai listrik pun akan terangkat, dengan begitu modal akan berputar dan biaya produksi baterai jadi lebih murah,” harap Jhony. groho

BERITA TERKAIT

Pelaku Usaha Kuliner Dirikan Kerajaan Warteg Bahagia

Depok, Seolah tak mau kalah dengan kemunculan Kerajaan Agung Sejagat di Purworejo dan kerajaan Sunda Empire di Bandung, Sabtu (25/1/2020)…

Pelaku Usaha Kuliner Dirikan Kerajaan Warteg Bahagia

Depok, Seolah tak mau kalah dengan kemunculan Kerajaan Agung Sejagat di Purworejo dan kerajaan Sunda Empire di Bandung, Sabtu (25/1/2020)…

Penetapan Suku Bunga Penjaminan LPS

Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Halim Alamsyah (kedua kiri), Anggota Dewan Komisioner merangkap Plt. Kepala Eksekutif LPS Didik…

BERITA LAINNYA DI BERITA FOTO

PRESIDEN PIMPIN RAPAT TERBATAS DI PT PAL

Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas di Fasilitas Produksi Kapal Selam PT PAL, Surabaya, Jawa Timur, Senin (27/1/2020). Rapat terbatas…

GRABCAR ELEKTRIK POWERED BY HYUNDAI IONIQ RESMI BEROPERASI

kiri ke kanan. Direktur Utama PT PLN (Persero) Zulkifli Zaini, President Director of Hyundai Motors Indonesia Sung Jong Ha, Kepala…

WISATA BUNGA GUNUNG SALAK ACEH

Sejumlah pengunjung berswa foto dengan bunga celosia (Celosia Argantea) di lokasi wisata Taman Mutiara Bunga Gunung Salak, Nisam Antara, Aceh…