BEI Suspensi Perdagangan Saham MPRO

NERACA

Jakarta-Mempertimbangkan karena terjadi kenaikan harga saham di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara atau suspensi atas perdagangan saham PT Maha Properti Indonesia Tbk (MPRO) mulai perdagangan Senin (11/11). Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Sehubungan dengan terjadinya peningkatan harga kumulatif yang signifikan pada saham Maha Properti Indonesia, BEI memandang perlu untuk melakukan penghentian sementara perdagangan saham Maha Properti Indonesia (MPRO) di pasar reguler dan pasar tunai sejak perdagangan tanggal 11 November 2019 sampai dengan pengumuman bursa lebih lanjut.

Jumat lalu, harga saham MPRO mencapai level tertinggi pada Rp 2.780 per saham setelah naik 24,66% dalam sehari. Ini adalah harga tertinggi saham Maha Properti sejak IPO pada 9 Oktober 2018. Harga saham MPRO naik 94,40% dalam tiga hari perdagangan berturut-turut hingga akhir pekan. Sebelumnya, BEI menyetop perdagangan saham MPRO pada 1 November untuk cooling down setelah saham emiten properti ini terus naik dengan volume perdagangan yang meningkat pesat.

Volume transaksi saham emiten yang merupakan bagian dari Grup Mayapada ini pun meningkat sejak Selasa pekan lalu. Volume transaksi yang biasanya hanya ratusan saham, melonjak menjadi ratusan ribu saham sejak Selasa, 22 Oktober lalu. Dalam keterangan paparan publik, MPRO mengungkapkan tidak memiliki rencana aksi korporasi dalam waktu dekat. Maha Properti pun mengungkapkan tidak mengetahui adanya aktivitas dari pemegang saham tertentu.

Dari pantauan Maha Properti, pergerakan harga saham MPRO beberapa waktu terakhir murni karena transaksi dari investasi pemodal di pasar modal seiring dengan kenaikan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sektor properti di kuartal ketiga 2019 sebesar 11,11%. Perusahaan yang sebelumnya bernama PT Propertindo Mulia Investama Tbk ini mencatat lonjakan pendapatan hampir tiga kali lipat menjadi Rp 89,56 miliar pada sembilan bulan pertama tahun ini. Lonjakan pendapatan MPRO ini berasal dari adanya penjualan kantor yang mencapai Rp 75,73 miliar.

Sementara, penjualan apartemen tahun ini turun 54,47% menjadi Rp 13.65 miliar. Tahun lalu, seluruh penjualan Maha Properti hanya berasal dari penjualan apartemen. Kerugian bersih MPRO turun 41,48% menjadi hanya Rp 18 miliar dari sebelumnya rugi Rp 30,76 miliar. Kerugian yang diderita MPRO juga sudah dirasakan pada semester pertama 2019.

Disebutkan, MPRO membukukan kerugian senilai Rp28,61 miliar atau membengkak dari posisi Rp23,21 miliar pada semester I/2018. Kerugian yang membesar sejalan dengan penurunan pendapatan. Pendapatan yang dikantongi pada semester I/2019 senilai Rp6,2 miliar, turun dari posisi Rp12,32 miliar pada semester I/2018.

Pendapatan MPRO pada semester I/2019 terdiri atas penjualan apartmen senilai Rp6,1 miliar, service charge dan sinking fund masing-masing senilai Rp89,27 juta dan Rp9,04 juta. Penjualan apartmen MPRO pada semester I/2019 menurun dari posisi semester I/2018 senilai Rp12,32 miliar.

BERITA TERKAIT

Sikapi Kasus Industri Reksadana - APRDI Tekankan Pembinaan Kode Etik

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayarnya keuntungan dari hasil produk investasi Narada Asset Manajemen kepada investor dan juga kasus yang…

Dukung Pengembangan Starup - Telkom dan KB Financial Rilis Centauri Fund

NERACA Jakarta – Sebagai salah satu langkah untuk mengembangkan bisnis digitalnya, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) melalui anak usahanya…

Topang Pertumbuhan Pendapatan - BEEF Diversifikasi Bisnis Logistik di 2020

NERACA Jakarta –Menunjang bisnis utama di pengolahan daging sapi, PT Estika Tata Tiara Tbk (BEEF) merambah bisnis baru di sektor…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Divestasi Bank Permata - Astra Luluh Ke Tawaran Bank Bangkok

NERACA Jakarta – Sikap bersikukuh PT Astra International Tbk (ASII) untuk tetap mempertahankan kepemilikan saham di PT Bank Permata Tbk…

Wujudkan Perusahaan Sehat - Garuda Bekukan Rute London Yang Bikin Tekor

NERACA Jakarta – Perdagangan saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (12/12) pada sesi…

Perintis Tiniti Bidik Dana IPO Rp 250 Miliar

NERACA Jakarta –Tutup tahun 2019, minat perusahaan untuk mencatatkan saham perdananya di pasar modal masih tinggi. Salah satunya, PT Perintis…