TINS Perpanjang KSO dengan PT Industri Nukril

NERACA

Jakarta – Keputusan PT Timah Tbk (TINS) untuk memangkas produksi dan mengurangi volume ekspor timah seiring dengan rendahnya harga di pasar global, tidak membuat kerjasama bisnis perseroan dengan mitranya ikut terhenti. Sebaliknya, perseroan belum lama ini kembali memperpanjang kerjasama operasi dengan PT Industri Nuklir Indonesia (Persero) atau Inuki.

Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin disebutkan, kerja sama operasi tersebut untuk pelaksanaan revitalisasi fasilitas produksi dalam rangka peningkatan produktivitas radioisotop dan radiofarmaka yang sedang digarap oleh Inuki. Penandatanganan perjanjian tersebut dilakukan di Kator Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Jakarta pada Kamis (17/10) yang disaksikan langsung oleh Deputi Bidang Pertambangan, Industri Strategis dan Media (PISM) Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno, Direktur PT Timah Tbk. Trenggono Sutioso, dan Direktur Produksi Inuki Bunjamin Noor.

Sebelumnya kedua belah pihak telah melakukan KSO sejak 2015, guna meningkatkan nilai tambah jangka panjang, maka kedua belah pihak sepakat untuk memperpanjang masa KSO.”Ke depan ada sinergi Inuki dan Timah dalam memanfaatkan bahan milik Timah dengan memanfaatkan keahlian Inuki. Harapan saya tentunya keseluruhan pihak, Inuki akan menjadi produsen radioisotop dan radiofarmaka kelas dunia dengan dukungan Timah, serta menjadi bagian dari mata rantai penjualan hasil tambang Timah,” ujarnya Bunjamin.

Pada kesempatan yang sama, Deputi PISM Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno mengatakan bahwa dengan KSO tersebut diharapkan dapat memberikan nilai tambah kepada kedua belah pihak. Selain itu, dengan terjalinnya sinergi antara keduanya dinilai dapat memaksimalkan potensi keduanya yang bergerak pada bisnis pertambangan dan produksi radioisotop dan radiofarmaka.“Ke depan, sinergi strategis dalam wujud kerja sama operasi ini diharapkan dapat menciptakan nilai tambah yang lebih besar bagi para pemegang saham kedua belah pihak,” katanya.

Sebagai informasi, PT Timah Tbk mencatatatkan kenaikan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar 21% menjadi Rp 205 miliar pada semester I-2019, dibandingkan pencapaian pada periode yang sama tahun lalu senilai 170 miliar. Direktur Utama Timah, Reza Pahlevi Tabrani pernah bilang, peningkatan laba ditopang perbaikan seluruh sisi supply chain. "Kami tekan biaya, sehingga perusahaan bisa menghasilkan profitabilitas lebih baik untuk menciptakan nilai tambah bagi seluruh pemegang saham," ujarnya. (bi/bani)

BERITA TERKAIT

Danai Pembelian Tanah - Indo Bintang Mandiri Tawarkan 25% Saham Ke Publik

NERACA Jakarta – Perusahaan manufaktur kampas rem, PT Indo Bintang Mandiri Tbk berencana melangsungkan penawaran umum perdana saham (initial public…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MPRO

NERACA Jakarta-Mempertimbangkan karena terjadi kenaikan harga saham di luar kewajaran, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara atau suspensi atas…

Sikapi Investasi Ilegal - BOSS Tidak Ada Hubungan dengan Hanson

NERACA Jakarta –Menyikapi kasus investasi ilegal yang dilakukan PT Hanson International Tbk (MYRX) dan menyeret PT Borneo Olah Sarana Sukses…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Industri Pariwisata Tumbuh - BTN Siap Garap Dana Murah di Bengkulu

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) terus memperkuat strategi bisnisnya di Bengkulu dengan membidik seluruh segmen nasabah pada berbagai produk…

Tingkat Hunian Kamar Naik 9,6% - Eastparc Hotel Raup Laba Rp 5,8 Miliar

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Eastparc Hotel Tbk (EAST) berhasil membukukan laba sebelum pajak sebesar Rp 5,8…

Berkah Menjadi Sub Holding Gas - PGN Pede Penggunaan Gas Bumi Akan Lebih Optimal

Menyadari luasnya cakupan wilayah Indonesia dan juga besarnya populasi masyarakatnya, tentunya menjadi tantangan tersendiri bagi PT Perusahan Gas Negara (Persero)…