Pasar Modal Minim Analis Keuangan CFA - Indonesia Kalah dari Singapura

NERACA

Jakarta – Besarnya pertumbuhan investor pasar modal dengan beragam macam produk investasi, rupanya tidak sepadan dengan pertumbuhan jumlah analis keuangan bersertifikat. Hal ini tentunya sangat mengkhawatirkan terhadap kesehatan industri pasar modal, khususnya bagi investor untuk mendapatkan kajian dana analis keuangan yang dipercaya.

Presiden Chatered Financial Analyst (CFA) Society Indonesia, Pahala Mansury mengatakan, industri pasar modal Indonesia masih membutuhkan ribuan analis keuangan bersertifikat. Pasalnya, hingga saat ini hanya ada 261 pemegang CFA.”Angka ini masih 1/8 nya dibandingkan dengan Singapura yang sudah memiliki 3.500 anggota, padahal total nilai kapitalisasi pasar modal di Indonesia empat kali lebih besar,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dirinya menambahkan, perlu pemahaman dan sosialisasi kepada pelaku pasar modal akan pentingnya kehadiran analis keuangan berserfikat. Salah satu cara yang akan dilakukan adalah mengelar konferensi internasional perdana dengan tajuk “The Future of Finance: AI & Data” pada 20 November 2019 di Financial Hall, SCBD Jakarta. Disampaikannya, topik tersebut akan membahas berbagai teknologi termasuk AI (Artificial Intelligence) dan bagaimana dataanalyticsini akan membantu pengembangan dunia keuangan di Indonesia, khususnya di pasar modal.

Kemudian bagaimana pengembanganfintech(financial techonology) di pasar modal maupun di dunia terhadap keuangan Indonesia, serta bagaimana pengaruh ekonomi digital tersebut terhadap Indonesia. Menurutnya, Indonesia merupakan ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara sehingga ia berharap konferensi ini akan meningkatkanawarenessmasyarakat mengenai pentingnya sertifikasi profesional pasar modal.

Seperti diketahui, di Indonesia baru ada sekitar 261 orang yang telah memiliki sertifikat CFA."Ketikaawareness-nya sudah tinggi maka jumlah para profesional yang memiliki sertifikat akan meningkat. Kita juga kerja sama dengan Teach Me yang menerbitkanguide bookuntukmengikuti ujian sertifikasi CFA," kata Pahala.

Dirinya pun menyebutkan, ada beberapa kendala yang mengakibatkan analis keuangan sulit mendapatkan sertifikat SFA. Dimana di antaranya karena biaya yang terbilang mahal dan lamanya waktu yang diperlukan untuk mengikuti persiapan tes mendapatkan sertifikat. Untuk mendapatkan sertifikat CFA misalnya, analis keuangan harus membayar 11.000 dollar AS atau sekitar Rp 15 juta dan membutuhkan persiapan sekitar 500 sampai 600 jam.

Sementara Executive Director CFA Society Indonesia, Annastasha Suraji pernah bilang, biaya tersebut harus dibayarkan di muka sebelum mengikuti tes. "Mungkin hal ini yang membuat orang berpikir ulang, sudah keluarkan uang belasan juta tapi takutnya tidak lulus ujian untuk mendapatkan sertifkat,"ujarnya.

Asal tahu saja, bagi praktisi keuangan, CFA ini dianggap lebih penting dibandingkan gelar MBA (Master of Business Administration).CFA adalah sertifikat profesi sebagai analis yang dikeluarkan CFA Institute, Amerika Serikat. Sertifikat ini khusus diperuntukan bagi para profesional yang bekerja di bidang keuangan. Para pemegang sertifikat CFA, kemampuannya diakui setara dengan praktisi keuangan manca negara.

BERITA TERKAIT

Gandeng Perusahaan Tiongkok - Kresna Berambisi Terdepan Garap Bisnis Starup

NERACA Jakarta-Sibuk membawa beberapa anak usahanya go public dan juga sukses mengembangkan bisnis digitalnya, PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN)…

Bangun Kompleks Petrokimia - Chandra Asri Petrochemical Dapat Tax Holiday

NERACA Jakarta – Sebagai komitmen patuh terhadap pajak, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) mendapatkan keringanan pajak atau tax holiday…

Ekspansi Bisnis di Kongo - 10 Perusahaan Indonesia Garap Proyek Strategis

NERACA Jakarta – Membidik potensi pasar luar negeri dalam pengembangan bisnisnya, The Sandi Group (TSG) Global Holdings bersama entitas bisnisnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

WanaArtha Life Ambil Bagian di WEF Annual Meeting 2020

PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha atau yang lebih dikenal dengan WanaArtha Life kembali ambil bagian di World Economic Forum Annual…

Tambah Fasilitas Produksi Gas - Sale Raya Targetkan Dana IPO US$ 100 Juta

NERACA Jakarta — Menggeliatnya industri minyak dan tambang (migas) dimanfaatkan langsung PT Sele Raya untuk mencari permodalan di pasar modal…

Danai Belanja Modal - Smartfren Kantungi Pinjaman Rp 3,10 Triliun

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Smartfren Telecom Tbk (FREN), melalui PT Smart Telecom meraih kredit dari China Development…