Jepang Butuh Banyak Tenaga Kerja Terlatih dari Indonesia

NERACA

Jakarta - Pemerintah Jepang meminta Indonesia mengirimkan lebih banyak tenaga kerja terlatih, untuk bekerja di sektor industri otomotif dan makanan, karena negara tersebut mengalami kekurangan tenaga kerja. Hal itu disampaikan Gubernur Prefektur Aichi, Hideaki Ohmura, kepada Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam kunjungannya ke Kantor Wapres Jakarta, Senin (9/9).

"Saat ini kami mengalami kekurangan sumber daya manusia atau tenaga kerja, oleh karena itu kami menawarkan bagaimana kalau Indonesia mengirimkan tenaga kerja atau anak magang yang sudah mendapatkan pembekalan," kata Gubernur Ohmura di Kantor Wapres Jakarta. Menurut Ohmura, Indonesia memiliki peluang untuk mengirimkan lebih banyak tenaga kerja terlatih ke Jepang mengingat Pemerintah Indonesia sedang berupaya meningkatkan kualitas SDM yang jumlahnya besar.

Dia mengatakan jumlah tenaga kerja terlatih dari Indonesia di Jepang, khususnya di Prefektur Aichi, saat ini lebih sedikit dibanding tenaga kerja dari Filipina dan Vietnam. "Saat ini orang Filipina yang kerja di Aichi itu ada 35 ribu orang, dari Vietnam ada 30 ribu orang, sedangkan dari Indonesia baru 7 ribu sementara penduduknya banyak. Berarti potensi untuk tenaga kerjanya masih banyak," tambahnya.

Untuk mendukung Pemerintah Indonesia dalam mempersiapkan SDM unggul, Pemerintah Jepang siap memberikan pendidikan bahasa Jepang dan pelatihan vokasi bagi tenaga kerja asal Indonesia yang mau bekerja di negeri sakura itu.

Usulan tersebut, menurut Ohmura, telah mendapat persetujuan dari Wapres JK, sehingga langkah selanjutnya adalah tinggal menyelaraskan peraturan untuk mendirikan lembaga pendidikan bahasa dan pelatihan vokasi. "Kami berminat terlibat dalam melakukan pendidikan atau pelatihan vokasi. Jadi, baik di tingkat pemerintah pusat Jepang atau pemerintah Aichi dan pihak swasta, akan ikut berpartisipasi," ujarnya.

BERITA TERKAIT

Haris Azhar Bakal Laporkan Majelis Hakim PT Jakarta ke KY dan Bawas - Diduga Tak Periksa Berkas Banding

      NERACA   Jakarta - Jaksa berprestasi Chuck Suryosumpeno tidak pernah lelah untuk menuntut keadilan hukum di Indonesia.…

ITDC Fokus Kembangkan The Mandalika - Katalisator Pembangunan Ekonomi NTB

    NERACA   Jakarta - PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), BUMN pengembang dan…

UMP 2020 Disebut Masih Mengacu PP 78 Tahun 2015 Tentang Pengupahan

    NERACA   Jakarta - Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) menyebutkan besaran upah minimum provinsi (UMP) untuk 2020 diperkirakan masih…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pindahkan Ibukota, Bappenas Minta Saran Tokoh Dayak

      NERACA   Jakarta - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) meminta saran dari para…

Pemerintah Susun Roadmap Pengembangan Biofuel

    NERACA   Jakarta - Peta jalan pengembangan biofuel berbasis Crude Palm Oil (CPO) atau minyak sawit mentah tengah…

Dana Repatriasi Amnesti Pajak Diyakini Betah Di Dalam Negeri

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyatakan kecil kemungkinan dana repatriasi program amnesti pajak yang mencapai Rp146…