BEI Juga Bidik Perusahaan Kecil Untuk IPO - Kejar Pertumbuhan Tertinggi di Asean

NERACA

Jakarta – Berambisi menjadi industri pasar modal dengan pertumbuhan jumlah emiten tertinggi di Asean, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) belum merevisi target jumlah emiten tahun ini sebanyak 57 perusahaan. Meski tahun ini baru tercatat 16 emiten baru, pihak BEI masih percaya diri dan optimis target tersebut bakal terealisasi.

Maka dalam rangka memenuhi target tersebut, kata Direktur Utama BEI, Inarno Djajadi, pihaknya tidak hanya mengakomodasi perusahaan-perusahaan besar tetapi juga perusahaan-perusahaan dengan skala kecil dan menengah.“Yang jelas bursa itu tidak hanya untuk yang besar saja, kita juga konsentrasi untuk small-medium enterprise. Tentunya rising fund yang besar-besar kita juga mencari untuk go public,"ujarnya di Jakarta, kemarin.

Sementara Direktur Penilaian Perusahaan BEI, IGD N Yetna mengatakan hingga akhir pekan lalu jumlah emiten baru yang akan mencatatkan sahamnya di bursa masih ada 16 perusahaan lagi. Saat ini perusahaan ini tengah dalam proses pemenuhan ketentuan dari bursa dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).”Target pipeline kita jangan lebih rendah daripada periode sebelumnya, terus pipeline terakhir kan 16 perusahaan. Kita sudah komunikasi ke underwriter sejumlah 33 sekuritas. Mudah-mudahan lebih dari 57 emiten baru bisa kita capai, tahun lalu kan kita 57 emiten,"jelasnya.

Asal tahu saja, dari sekian banyak perusahaan baru yang mencatatkan sahamnya di pasar tahun in, belum ada satupun anak usaha BUMN yang listing. Menurut Kepala Riset Ekuitas BNI Sekuritas, Kim Kwie Sjamsudin, fenomena penundaan IPO oleh anak usaha BUMN ditenggarai karena dalam proses pembesar aset perusahaan tersebut terlebih dahulu.“Kabarnya anak usaha BUMN diminta untuk perbesar aset terlebih dahulu, agar saat IPO dapat meraih dana dalam jumlah jumbo,”ujarnya Diriya memahami langkah tersebut karena dengan raihan dana jumbo maka dapat dipastikan anak usaha tersebut tidak melakukan aksi korporasi dengan melepas saham baru seperti right issue dalam waktu dekat.”Kalau sudah dapat dana jumbo, nantinyakan tidak perlu right issue dalam waktu dekat. Investor juga perhatian kalau baru setahun IPO sudah right issue berpotensi terdilusi,”jelasnya.

BERITA TERKAIT

Kembangkan Ekspansi Bisnis - Panca Budi Idaman Perkuat Modal Anak Usaha

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan bisnis dan juga pengembangan usaha, PT Panca Budi Idaman Tbk (PBID) menambah modal anak usaha…

Kejar Pertumbuhan Bisnis - Citra Putra Fokus Kembangkan Bisnis Rumah Sakit

NERACA Jakarta – Kenaikan anggaran kesehatan dalam APBN 2020 dan juga kenaikan iuran BPJS Kesehatan memberikan sentimen positif terhadap kinerja…

Audiensi Dengan Wakil Presiden - IPEMI Siap Dukung Masterplan Ekonomi Syariah

NERACA Jakarta – Memacu pertumbuhan ekonomi syariah yang menjadi perhatian pemerintah dengan terus mengembangkan berbagai basis industri syariah, termasuk mengarap…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sikapi Kasus Hanson International - Tantangan Menjaga Kepercayaan Investor Yang Sehat

Di tengah geliatnya pertumbuhan industri pasar modal, dari segi nilai transaksi, jumlah investor lokal dan produk investasi yang ditawarkan, rupanya…

Saham DEAL Masuk Dalam Pengawasan BEI

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) tengah mengawasi perdagangan saham PT Dewata Freightinternational Tbk (DEAL) karena telah terjadi…

WINS Raih Kontrak Sewa Kapal US$ 40 Juta

NERACA Jakarta – Di penghujung akhir tahun 2019, PT Wintermar Offshore Marine Tbk (WINS) mengantongi kontrak penyewaan dua unit kapal…