Laba Garuda Metalindo Menyusut 45,54%

NERACA

Jakarta – Meningkatnya harga bahan baku suku cadang jadi pemicu melorotnya perolehan laba bersih PT Garuda Metalindo Tbk (BOLT). Emiten komponen otomotif dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menyebutkan, laba bersih berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tertekan 45,54% menjadi Rp21,65 miliar dari Rp39,78 miliar pada tahun sebelumnya.

Namun demikian, perseroan masih mencatatkan pertumbuhan pendapatan sebesar 7,2% menjadi Rp592,75 miliar dari tahun sebelumnya Rp552,89 miliar. Pada periode tersebut, beban pokok penjualan perseroan meningkat sebesar 14% dari catatan tahun sebelumnya senilai Rp437,28 miliar menjadi Rp502,05 miliar. Sebagai informasi, tahun ini perseroan menargetkan pertumbuan laba hingga 20%.

Direktur Keuangan Garuda Metalindo, Anthony Wijaya pernah bilang, perseroan memprediksikan kondisi tahun ini akan jauh lebih baik dari sisi laba. Dimana kontribusi tersebut akan disumbangkan oleh lebih stabilnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada kuartal I/2019. Selain itu, perseroan mengharapkan adanya pertumbuhan penjualan.

Kemudian mensiasati tingginya harga bahan baku yang menjadi penekan perolehan laba bersih perseroan, lanjut Anthony, perseroan saat ini tengah mencari sumber bahan baku dari pemasok lainnya. Adapun, pada saat ini perseroan mengambil sumber bahan baku dari Jepang dan Korea. Perseroan tengah memburu pemasok bahan baku yang lebih murah dari negara tersebut. Selain itu, perseroan akan menggunakan sebagian bahan baku dari negara China.”Namun itu semua perlu ada approval dari consumer, jadi kami tidak bisa langsung mengubah saja. Rencana ini untuk satu tahun ke depan, impact-nya tidak langsung tahun ini. Kami prediksi harga material akan terjadi penurunan pada kuartal IV tahun ini,” jelasnya.

Tahun ini, BOLT akan menggenjot penjualan ekspor komponen otomotif ke sejumlah negara di antaranya adalah Jerman, Brazil, Thailand, India, Malaysia, dan Amerika Serikat yang pengirimannya baru akan dimulai pada kuartal IV/2019.“Tahun ini juga ada penyesuaian harga jual terhadap beberapa pelanggan yang akan juga memperbaiki laba bruto atas penjualan-penjualan tersebut,” pungkasnya.

Adapun target yang ditetapkan perseroan pada 2019 yakni untuk pendapatan meningkat 10%—12% dengan adanya kenaikan volume penjualan. Sementara itu, untuk target pertumbuhan laba 15%—20% dengan melihat faktor adanya kenaikan harga jual dan juga stabilisasi harga material dan kurs dolar Amerika Serikat.

BERITA TERKAIT

Targetkan Dana IPO US$ 1 Miliar - Lion Air Rencanakan Akuisisi Armada Pesawat

NERACA Jakarta – Sempat tertunda rencana penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) PT Lion Mentari Airlines (Lion…

Satu Global Serap IPO Agro Yasa Lestari

NERACA Jakarta – Setelah resmi mengantongi pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), rencana PT Agro Yasa Lestari Tbk (AYLS)…

Investree Pasarkan Obligasi Ritel SBR009

NERACA Jakarta – Sukses jualan obligasi ritel yang diterbitkan pemerintah. Di awal tahun 2020 ini, Investree (PT Investree Radhika Jaya)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dampak Restrukturisasi Utang - Bisnis Baja Kratakau Steel Bisa “Bernafas Panjang”

NERACA Jakarta – Kerja keras PT Krakatau Steel (Persero) Tbk (KRAS) untuk menyehatkan keuangan dari rugi mulai membuahkan hasil. Hal…

Kejar Pertumbuhan Emiten - BEI Kerjasama Informasi Dengan BKPM

NERACA Jakarta – Dalam rangka mendorong pertumbuhan pasar modal dan termasuk menjaring calon perusahaan potensial untuk listing di pasar modal,…

Raih Izin Stock Split - Fast Food Lanjutkan Gelar Rights Issue Saham

NERACA Jakarta -Hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) PT Fastfood Indonesia Tbk (FAST) menyetujui rencana pemecahan harga nomimal…