Pelaku Usaha Kuliner di Banten Minim Sertifikasi BNSP

Pelaku Usaha Kuliner di Banten Minim Sertifikasi BNSP

NERACA

Serang - Pengusaha kuliner dan jasa boga di Provinsi Banten yang telah tersertifikasi jumlahnya masih minim, karena dari ribuan pelaku usaha kuliner tersebut hanya sekitar 300 usaha kuliner yang sudah terdaftar di Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

Ketua DPD Asosiasi Perusahaan Jasaboga Indonesia (APJI) Banten yang juga asessor BNSP Bahtiar Umar Sobri di Serang, Selasa (16/7) mengatakan, minimnya jumlah pelaku usaha kuliner yang mendaftarkan diri untuk disertifikasi oleh BNSP menjadi tantangan pemerintah daerah dalam mengenalkan pariwisata kuliner di tingkat nasional dan dunia. Apalagi dilihat dari potensinya Provinsi Banten memiliki kekayaan kuliner yang beragam.

"Dinas pariwisata harus berupaya membina terus-terusan, karena kadang pelaku usaha kuliner ini kalau udah jalan ini masa bodo. Artinya ya segitu-gitu aja tidak ada kreatifitas untuk mengubah, salah satunya dalam hal pelayanan," kata Bahtiar usai memberikan materi dalam peningkatan kompetisi SDM bidang ekonomi kreatif dengan tema "Melalui pelatihan ekonomi kreatif kita tingkatkan kualitas kuliner lokal di Provinsi Banten" di aula Dinas Pariwisata Banten di Serang, Selasa (16/7).

Oleh sebab itu, kata Bahtiar, perlu sentuhan secara berkelanjutan dari pemerintah daerah dalam mendorong pengusaha kuliner untuk dapat lebih berkembang. Salah satunya yakni melalui pelatihan dan bimbingan terhadap pelaku usaha kuliner karena banyak keuntungan dan manfaat yang didapat oleh pengusaha kuliner dan jasa boga dengan sertifikasi BNSP tersebut.

"Paling tidak jenis olahan makanan dan kue yang disajikan akan dipercaya oleh konsumen untuk dikonsumsi. Dengan demikian hal tersebut akan berdampak terhadap penjualan produk yang semakin meningkat." kata dia.

Selain itu, kata dia, dengan sertifikasi tersebut para pelaku usaha kuliner akan bisa memberikan pelayanan yang prima serta memiliki kompetensi pada bidang yang digelutinya. Kemudian dengan sertifikasi tersebut akan dapat memberikan peluang dalam pengembangan usaha dan kemitraan dengan pelaku usaha kuliner lainnya."Jadi bisa bekerja sama dan saling mengisi antara satu pengusaha dengan yang lainnya. Bukan bersaing tapi bisa bekerja bersama-sama," kata Bahtiar.

Pihaknya melalui BNSP menargetkan dalam satu tahunnya sekitar 1.000 jenis usaha telah disertirfikasi oleh BNSP untuk memberikan jaminan dan kepastian bagi konsumen dan bisa bersaing secara sehat dengan pelaku usaha lainnya, baik ditingkat lokal, nasional maupun internasional.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Banten, Eneng Nurcahyati mengakui pihkanya bersama dengan Kementerian Pariwisata terus fokus melakukan pembinaan terhadap para pelaku usaha kuliner. Salah satunya yakni telah digagasnya wisata kuliner yang dalam mendorong pariwisata di daerah.

Menurut dia, sebagai penyokong ibu kota Jakarta, keberadaan Provinsi Banten memiliki kekayaan ragam jenis kuliner seperti rabeg, sate bandeng dan jenis olahan lainnya. Saat ini sejumlah kuliner tersebut tengah fokus untuk dikembangkan, agar lebih dikenal luas oleh masyarakat pariwisata di luar Banten.

"Salah satu bentuk upaya yang kami lakukan adalah melalui kegiatan peningkatan kompetisi SDM bidang ekonomi kreatif serta pameran-pameran dan lomba produk makanan lokal," kata Eneng. Ant

BERITA TERKAIT

DORONG PELAKU UMKM

Ketua Umum Dewan Kerajinan Nasional Mufidah Jusuf Kalla (kedua kanan) disaksikan Ketua Dewan Kerajinan Daerah (Dekranasda) NTB Niken Saptarini Widyawati…

Kemendagri Dorong Penegakkan Hukum Bagi Kepala Daerah dan ASN Pelaku Korupsi

  NERACA   Jakarta - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) hingga kini terus mendorong Penegakkan Hukum Bagi Kepala Daerah dan ASN…

Gubernur Banten Ajak IAI Bantu Wujudkan 'Clean Governance'

Gubernur Banten Ajak IAI Bantu Wujudkan 'Clean Governance'   NERACA Serang - Gubernur Banten Wahidin Halim mengajak Ikatan Akuntan Indonesia (IAI)…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Milad Seabad, TK ABA Gelar Berbagai Kegiatan

Milad Seabad, TK ABA Gelar Berbagai Kegiatan  NERACA Jakarta - Di usianya yang kini mencapai Satu Abad (1919 – 2019),…

BRG Libatkan Tokoh Agama Edukasi Petani Sumsel

BRG Libatkan Tokoh Agama Edukasi Petani Sumsel   NERACA Palembang - Badan Restorasi Gambut (BRG) melibatkan tokoh agama Islam untuk mengedukasi…

Diskominfo Kota Sukabumi Giatkan Program DBHCHT

Diskominfo Kota Sukabumi Giatkan Program DBHCHT   NERACA Sukabumi - Bersama dengan tiga Dinas lainya, yakni Diskopdagrin, Dinas Kesehatan, dan Disnakertrans.…