Lagi, BEI Suspensi Perdagangan Saham SUGI - Tidak Memenuhi Kewajiban

NERACA

Jakarta—PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara perdagangan saham milik PT Sugih Energy Tbk (SUGI) sejak perdagangan Kamis (11/7). Pihak BEI dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis menjelaskan, suspensi saham dilakukan karena perseroan tidak memenuhi kewajiban dan ada ketidakpastian atas kelangsungan usahanya.

Mempertimbangkan hal tersebut, BEI memutuskan untuk melakukan penghentian sementara perdagangan efek PT Sugih Energy Tbk di seluruh pasar terhitung sejak sesi I perdagangan efek tanggal 11 Juli 2019 hingga pengumuman bursa lebih lanjut. Bursa pun mengimbau kepada pihak yang berkepentingan untuk selalu memperhatikan keterbubkaan informasi yang disampaikan oleh perseroan.

Sugih Energy merupakan emiten yang rajin keluar masuk suspensi BEI. Di paruh pertama tahun 2018, PT Sugih Energy Tbk mencatatkan rugi bersih mencapai US$ 10,25 juta, melonjak hampir 13 kali lipat atau membengkak 1.194% dari semester 1 tahun lalu yang sebesar US$ 791.740. Kondisi ini berbalik dengan pendapatan perseroan yang justru tumbuh 49,95% menjadi US$ 316.825 dari US$ 211.284 pada periode yang sama tahun lalu. Perseroan menyebutkan, seluruh pendapatan berasal dari penjualan minyak mentah kepada PT Pertamina.

Beban pokok penjualan yang justru turun menyebabkan laba kotor Sugih Energy melambung. Beban pokok pendapatan SUGI turun 40,29% menjadi US$ 56.210 dari tahun lalu US$ 94.146. Laba kotor SUGI naik 122% menjadi US$ 260.615 dari sebelumnya US$ 117.138. Tapi, beban keuangan yang besar menyebabkan lonjakan laba kotor tak tampak pada bottom line SUGI. Pada semester I, SUGI mencatatkan beban keuangan US$ 12,18 juta. Tahun 2017 SUGI tidak memiliki beban keuangan. Beban keuangan ini berasal dari beban bunga atas utang lain-lain sebesar US$ 6,23 juta dan selisih pinjaman US$ 5,94 juta.

BERITA TERKAIT

Targetkan Dana IPO US$ 1 Miliar - Lion Air Rencanakan Akuisisi Armada Pesawat

NERACA Jakarta – Sempat tertunda rencana penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) PT Lion Mentari Airlines (Lion…

Satu Global Serap IPO Agro Yasa Lestari

NERACA Jakarta – Setelah resmi mengantongi pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), rencana PT Agro Yasa Lestari Tbk (AYLS)…

Investree Pasarkan Obligasi Ritel SBR009

NERACA Jakarta – Sukses jualan obligasi ritel yang diterbitkan pemerintah. Di awal tahun 2020 ini, Investree (PT Investree Radhika Jaya)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dampak Restrukturisasi Utang - Bisnis Baja Kratakau Steel Bisa “Bernafas Panjang”

NERACA Jakarta – Kerja keras PT Krakatau Steel (Persero) Tbk (KRAS) untuk menyehatkan keuangan dari rugi mulai membuahkan hasil. Hal…

Kejar Pertumbuhan Emiten - BEI Kerjasama Informasi Dengan BKPM

NERACA Jakarta – Dalam rangka mendorong pertumbuhan pasar modal dan termasuk menjaring calon perusahaan potensial untuk listing di pasar modal,…

Raih Izin Stock Split - Fast Food Lanjutkan Gelar Rights Issue Saham

NERACA Jakarta -Hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) PT Fastfood Indonesia Tbk (FAST) menyetujui rencana pemecahan harga nomimal…