Gubernur Jabar Minta Bupati/Wali Kota Antisipasi Kekeringan

Gubernur Jabar Minta Bupati/Wali Kota Antisipasi Kekeringan

NERACA

Bandung - Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil menginstruksikan para bupati dan wali kota di wilayahnya mengantisipasi dampak kekeringan selama musim kemarau.

"Saya sudah koordinasikan para bupati dan wali kota untuk mengantisipasi masalah kekeringan," kata dia seusai melakukan pertemuan dengan Kepala Badan Pusat Statistik Jawa Barat Dody Herlando di Gedung Negara Pakuan, Bandung, Rabu (3/7).

Gubernur sudah berkoordinasi dengan para bupati dan wali kota untuk memastikan keamanan suplai air bersih bagi warga selama musim kemarau."Dulu saya lakukan saat saya menjadi Wali Kota Bandung, meminta PDAM menyediakan truk tangki air untuk masyarakat. Saya kira itu harus dilakukan juga untuk sifatnya air bersih yang dikonsumsi," kata dia.

Guna memastikan kebutuhan irigasi di setiap kabupaten/kota terpenuhi, Gubernur meminta para bupati wali kota melakukan penyesuaian untuk mengefisienkan penggunaan air."Sehingga persawahan bisa mendapatkan air meski tak semaksimal dulu, jangan sampai habis sama sekali," kata dia.

Pemerintah Provinsi, lanjut dia, juga telah berkoordinasi dengan pengelola bendungan dan irigasi agar pengairan lahan pertanian tidak begitu terganggu pada musim kemarau tahun ini."Kami juga sudah memantau kondisi di sejumlah waduk seperti Cirata dan Jatiluhur di Kabupaten Purwakarta," kata dia.

Namun, ia menjelaskan, kalau dampak musim kemarau sampai mencapai titik ekstrem, pemerintah provinsi akan mengusulkan ke pemerintah pusat agar melakukan rekayasa iklim guna mengatasi masalah kekeringan.

"Mungkin usulan saya ke pemerintah pusat kalau sudah ekstrem apakah ada rekayasa iklim (seperti) yang dulu juga dilakukan untuk meningkatkan jumlah intensitas air hujan," ujar dia.

Data Dinas Tanaman Pangan dan Holtikura Provinsi Jawa Barat menunjukkan bahwa hingga 28 Juni 2019 dari 573.842 hektare lahan pertanian di Jawa Barat, ada 52.983 hektare yang terancam kekeringan dan 82 hektare lahan yang puso pada musim kemarau tahun ini.

"Secara umum, daerah yang mengalami kekeringan adalah areal sawah dengan kondisi irigasi yang rusak," kata Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura Jawa Barat Hendi Jatnika. Ant

BERITA TERKAIT

Sony Subrata: Buku Jagat Digital Mengupas Dampak Media Sosial

Sony Subrata: Buku Jagat Digital Mengupas Dampak Media Sosial  NERACA Jakarta - Anggota Dewan Pers yang juga Head of New…

Bintang Puspayoga Rilis Buku Sinergi Untuk Negeri

Bintang Puspayoga Rilis Buku Sinergi Untuk Negeri NERACA Jakarta - Bintang Puspayoga secara resmi merilis buku bertajuk Sinergi Untuk Negeri.…

Pemkot Sukabumi Raih WTN ke-16 Kalinya

Pemkot Sukabumi Raih WTN ke-16 Kalinya  NERACA Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi kembali meraih penghargaan Wahana Tata Nugraha (WTN)…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Legislator Banten Minta Pemprov Perhatikan Jalan Lingkungan Kota Serang

Legislator Banten Minta Pemprov Perhatikan Jalan Lingkungan Kota Serang   NERACA Serang - Anggota DPRD Banten dari Fraksi Golkar Teguh Istaal…

Usaha Kuliner Kian Menggiurkan di Thamrin City

Usaha Kuliner Kian Menggiurkan di Thamrin City NERACA Jakarta - Pusat belanja Trade Mall Thamrin City Jakarta yang terkenal sebagai…

Potensi Doktor Unggul ASN Depok Tidak Dimanfaatkan Walikota - Program Mutasi Tahun Anggaran 2019 BKPSDM

Potensi Doktor Unggul ASN Depok Tidak Dimanfaatkan Walikota  Program Mutasi Tahun Anggaran 2019 BKPSDM NERACA Depok - ‎Walikota Depok perlu…