PDAM TBW Kota Sukabumi Akan Tingkatkan Ketersediaan Air Baku

PDAM TBW Kota Sukabumi Akan Tingkatkan Ketersediaan Air Baku

NERACA

Sukabumi - Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Bumi Wibawa (PDAM-TBW) Kota Sukabumi berusaha akan meningkatkan ketersediaan air demi melayani pelanggan. Terutama di saat musim kemarau."Ini yang harus kita kerjakan untuk tetap bisa melayani pelanggan," ujar Direktur PDAM TBW Kota Sukabumi Abdul Kholik kepada Neraca usai rapat di Gedung DPRD Kota Sukabumi, Senin (1/7).

Abdul mengakui, jika ketersediaan air baku dengan tingkat pelayanan saat ini benar-benar sangat mepet. Artinya lanjut Abdul, harus secepatnya bergerak menambah kapasitas air baku untuk meningkatkan cakupan pelayanan. Salah satu upayanya harus mengejar ke pemerintah pusat tentang kebutuhan air baku di Kota Sukabumi."Jangan bicara pelayanan, kalau air bakunya juga tidak tersedia," ujar Abdul yang baru dilantik belum lama ini.

Saat ini air baku yang ada sekitar 450 liter per detik, dengan tingkat kehilangan air sekarang, air baku yang ada tinggal 200 - 300 liter. Sedangkan 1 liter per detik bisa melayani 80 sambungan rumah. Artinya dengan 300 pihaknya hanya mampu 24 ribu sambungan, sedangkan pelanggan sudah 21 ribu dan itu sudah jelas sangat mepet. Ditambah dengan musim kemarau kapasitas air baku bisa turun mencapai 50 persen."Kalau melihat data tersebut, sudah tentu para pelanggan akan banyak yang komplain," terangnya.

Makanya, harus segera melakukan persiapan air baku. Sebab tambah Abdul, untuk menyiapkan persediaan air baku tersebut tidak mudah, tidak murah dan tidak bisa cepat."Ini yang harus dibicarakan dan disampaikan ke pemerintah pusat dan provinsi, karena di kementerian sendiri air baku itu direktorat terpisah," katanya.

Ada berbagai hal untuk mengatasi permasalahan tersebut, apakah buat sumur bor baru, atau lainya. Yang jelas saat ini pihaknya akan melakukan mapping dulu, apa saja permasalahan lainya di tubuh PDAM Kota Sukabumi ini."Saat ini saya akan lakukan maping dulu, termasuk tingkat kehilangan air yang menjadi permasalahan klasik," pungkas Abdul. Arya

BERITA TERKAIT

Mayor Amrizal Nasution Calon Kuat Wali Kota Binjai

Mayor Amrizal Nasution Calon Kuat Wali Kota Binjai NERACA Jakarta - Mayor Amrizal Nasution diprediksi akan menjadi calon kuat untuk…

Pertamina EP Tanggap Darurat Karhutla

Pertamina EP Tanggap Darurat Karhutla NERACA Jakarta – PT Pertamina EP, anak usaha PT Pertamina (Persero) sekaligus kontraktor kontrak kerjasama…

Sony Subrata Setuju Pemerintah Tegas Terhadap Facebook, Instagram, YouTube dan Twitter

Sony Subrata Setuju Pemerintah Tegas Terhadap Facebook, Instagram, YouTube dan Twitter  NERACA Jakarta - Anggota Dewan Pers Agus Sudibyo meluncurkan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Kopitu: Pemerintah Belum Optimal Terhadap UMKM

Jakarta-Pemerintah dinilai belum optimal memberikan perhatian terhadap usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) sehingga belum memberikan dampak yang berarti. Padahal,…

Tiga Sumber Mata Air PDAM Sukabumi Semakin Turun - Perlu Studi Tentang Air Baku

Tiga Sumber Mata Air PDAM Sukabumi Semakin Turun Perlu Studi Tentang Air Baku NERACA Sukabumi - Menyusutnya tiga sumber mata…

Komitmen Hero Supermarket Penuhi Kebutuhan Masyarakat Indonesia - Grand Opening di Apartemen Casa Domaine

Komitmen Hero Supermarket Penuhi Kebutuhan Masyarakat Indonesia Grand Opening di Apartemen Casa Domaine NERACA Jakarta – Hero Supermarket sebagai pelopor…