Dinas Kependudukan : 4,3 Juta Datang Ke Jakarta

NERACA

Jakarta - Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil DKI Jakarta mencatat kedatangan hingga 4,3 juta orang di ibu kota saat arus balik hingga pagi ini (kemarin). "Berdasarkan arus mudik dan arus balik, dari angka 7,8 juta, yang sudah masuk itu 4,3 juta. Itu pantauan sampai dengan tadi pagi," kata Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil DKI Jakarta Dhany Sukma di Jakarta, seperti dikutip Antara.

Dhany mengatakan motif sebagian besar pendatang baru di Jakarta adalah ekonomi dan pendidikan. "Mereka yang datang ke Jakarta kan ada beberapa motif. Ekonomi, pengembangan karir, bekerja, ada yang sekolah. apalagi berbarengan kelulusan anak sekolah. sehingga mereka yang datang banyak juga untuk menimba ilmu dan sekolah," tuturnya.

Sedangkan persentasenya, mayoritas atau 31 persen pekerja di sektor swasta, dan sektor pendidikan kurang lebih 23 persen. Diberitakan sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tidak akan menggelar Operasi Yustisi Kependudukan pasca Lebaran 2019, namun akan tetap melakukan pendataan kepada pendatang baru di ibu kota. "(Pendataan mulai) tanggal 14 sampai tanggal 25 Juni. Datang semua baru kita data," kata Dhany. Dengan pendataan ini, Dhany berharap semua pendatang baru di DKI Jakarta bisa terdata yang nantinya bisa dijadikan sebagai dasar untuk melakukan intervensi kebijakan perangkat daerah.

Dhany menjelaskan penduduk terbagi dalam dua kategori yakni permanen dan ada yang non-permanen. "Kalau tidak ada niatan untuk menetap dia non-permanen. Kalau dia menetap kita pindah kependudukan. kalau non-permanen kan tidak menetap, dia miliki identitas daerah, misalnya ada surat tugas, atau pengantar RT/RW, baru kita keluarkan identitas untuk penduduk non permanen," katanya.

Surat untuk penduduk non-permanen berlaku selama setahun dan setelah habis masa berlakuknya akan dilakukan pendataan ulang. Salah satu tujuan layanan bina kependudukan ini adalah memenuhi hak identitas warga, oleh karena itu layanan ini melayani penduduk permanen dan non-permanen. "Misalnya kalau tidak punya akta kelahiran, kita penuhi kebutuhannya dengan dokumen yang sifatnya kependudukan," ujarnya.

BERITA TERKAIT

Menghalau Langit Kelabu Jakarta

Oleh: Ahmad Safrudin, Direktur Komite Penghapusan Bensin Bertimbel  Pencemaran udara telah menjadi bahaya laten karena tidak pernah surut setidaknya hampir…

Kualitas Udara Jakarta Tergantung Komitmen Pemda DKI Jakarta

  NERACA Jakarta - Solusi buruknya kualitas udara Jakarta saat ini, sebenarnya berpulang kembali kepada komitmen Pemerintah Daerah (Pemda) DKI…

Gandeng MRT Jakarta - Intiland Bidik Recurring Income Lahan Parkir

NERACA Jakarta – Memanfaatkan kawasan yang dekat dengan stasiun MRT Lebak Bulus, PT Intiland Development Tbk (DILD) menuai banyak berkah…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Harga Rokok di Indonesia Masih Terlalu Murah

      NERACA   Jakarta - Sekretaris Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (FPKS) DPR Sukamta menilai harga rokok di Indonesia…

Indonesia Butuh Haluan Ideologi Pancasila

    NERACA   Jakarta - Aktivis penggagas gerakan PancasilaPower, Rieke Diah Pitaloka mendeklarasikan gerakan kebangsaan PancasilaPower di IKIP Budi…

Pemindahan Ibukota Dimulai dari UU Khusus

    NERACA   Jakarta - Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto menegaskan, rencana pemerintah…