Golden Flower Bidik Dana IPO Rp 45 Miliar - Bandrol Harga Rp 260-300 Persaham

NERACA

Jakarta – Rencanakan go publik di pasar modal, PT Golden Flower menawarkan harga saham perdana berada di level Rp 260 hingga Rp 300 per saham. Rencananya perusahaan produsen aneka pakaian jadi itu akan menawarkan sebanyak 150 juta saham. Jumlah tersebut setara dengan 20% dari modal ditempatkan dan disetor penuh.

John Octavianus, Head of Investment UOB Kay Hian sebagai penjamin pelaksana emisi efek mengatakan, penawaran awal saham perseroan telah dilakukan pada tanggal 17 Mei hingga 27 Mei 2019.”Ya, sudah selesai prosesnya. Dimana penawaran awal harga saham perusahaan berada di level Rp 260 hingga Rp 300 per saham,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dengan proyeksi jumlah saham dan harga penawaran tersebut, maka Golden Flower menargetkan dana segar sebesar Rp 39 miliar hingga Rp 45 miliar. Golden Flower akan menggunakan dana IPO untuk membeli bahan baku, biaya produksi, hingga biaya operasional pemasaran. Perusahaan yang berlokasi di Semarang, Jawa Tengah ini akan menggelar penawaran umum pada 17-20 Juni 2019. Golden Flower menargetkan pencatatan saham pada 26 Juni 2019.

Sebelum ditawarkan kepada publik, modal ditempatkan dan disetor penuh perusahaan mencapai 600 juta saham. Sebanyak 99% dari jumlah saham itu atau sebesar 599,96 juta saham, dimiliki oleh PT Profashion Apparel. Sedangkan sisanya dimiliki oleh oleh komisaris utama perusahaan Po Sun Kok sebanyak 0,07% atau sekitar 40.000 saham. Dari situ, total jumlah nilai nominal modal ditempatkan dan disetor penuh perusahaan sebesar Rp 60 miliar rupiah.

Pada tahun 2018 lalu, produsen pakaian merk ternama Michael Kors, Calvin Klein, Tommy Hilfiger, DKNY, hingga American Eagle ini membukukan total penjualan sebesar Rp 438,45 miliar naik tipis 0,15% ketimbang tahun sebelumnya. Ekspor memiliki kontribusi paling besar bagi total pendapatan. Dari total pendapatan, porsi ekspor mencapai 95,44% atau sebesar Rp 418,44 miliar.

Dalam tiga tahun terakhir, laba perusahaan sangat fluktuatif. Bila menilik ikhtisar laporan keuangan, pada tahun 2016 total laba bersih komprehensif perusahaan ini tercatat sebesar Rp 47,44 miliar. Laba Golden Flower turun 82% menjadi Rp 8,24 miliar pada 2017 dan naik menjadi Rp 13,19 miliar di tahun lalu. Per akhir Desember 2018, Golden Flower memiliki total aset Rp Rp 315,72 miliar dengan liabilitas Rp 203,42 miliar.

BERITA TERKAIT

Pangsa Pasar Menyusut - Volume Penjualan Rokok HMSP Terkoreksi 5,7%

NERACA Jakarta - Keputusan pemermintah yang akan menaikkan cukai rokok rata-rata sebesar 23% mulai Januari 2020 menjadi ancaman terhadap pertumbuhan…

Bekasi Fajar Raup Pendapatan Rp 607,61 Miliar

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST) membukukan pendapatan Rp 607,61 miliar. Jumlah…

Usai Pelantikan Presiden Terpilih - Pelaku Pasar Menantikan Tim Kabinet Ekonomi

NERACA Jakarta- Sentimen positif pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih Indonesia priode 2019-2024 masih menyelimuti pergerakan indeks harga saham gabungan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Berinvestasi Mudah Gak Pake Ribet - Ketika Semua Kemudahan Berada Dalam Genggaman

Di era digital saat ini, segala sesuatunya sangat mudah dilakukan. Tengok saja inovasi layanan industri keuangan baik itu perbankan hingga…

Geliat Sektor Industri - Anak Usaha Barito Pacific Jual Lahan 12,6 Hektar

NERACA Jakarta – Geliat pembangunan industri akan berdampak besarnya permintaan lahan industri di beberapa kota besar, maka melihat potensi tersebut,…

Danai Pengembangan Bisnis - Dana Brata Luhur Lepas Saham IPO 35 Juta Saham

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnisnya, PT Dana Brata Luhur Tbk berencana melaksanakan penawaran umum perdana (initial…