SOTS Targetkan Pendapatan Tumbuh 20% - Bangun Tiga Hotel Baru

NERACA

Jakarta – Di tengah bisnis properti terancam lesu tahun ini, PT Satria Mega Kencana Tbk (SOTS) masih memiliki optimisme bisnis perseroan masih tumbuh positif. Dimana emiten properti ini membidik pertumbuhan pendapatan 20% dari realisasi tahun lalu,”Dengan menjadi perusahaan terbuka akan lebih mudah melakukan pendanaan untuk mempercepat pengembangan bisnis," kata Ivo Wongkaren, Direktur Utama Satria Mega Kencana di Jakarta, kemarin.

Dengan begitu pihaknya optimistis pertumbuhan kinerja juga semakin cepat. Tahun ini sendiri pihaknya akan membangun tiga hotel baru yakni di Bali, Labuan Bajo, dan Sumba Daya Barat, NTT. Dibalik rencana ekspansi, rupanya perseroan membukukan kinerja keuangan yang kurang memuaskan di kuartal pertama tahun ini. Tengok saja, hingga Maret pendapatan perseroan turun 4,02% menjadi Rp 4,53 miliar dibandingkan capaian di periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 4,72 miliar.

Namun, dia, optimistis usai lebaran akan lebih membaik hal tersebut ditopang oleh hotelnya di Bali yang tengah kebanjiran jelang libur lebaran. Sebaliknya, hotel di Jakarta justru mengalami penurunan okupansi. Meski demikian, Ivo mengaku mengandalkan lini bisnis MICE yang kontribusinya lebih besar dibandingkan hotel. Dengan komposisi 60% MICE dan 40% hotel.

Asal tahu saja, untuk tingkat okupansi hotelnya yang berada di Jakarta rata-rata 70%. Oleh sebab itu, hingga akhir tahun nanti pihaknya membidik pertumbuhan 20%. Selain itu, guna mendanai ekspansi bisnisnya, perseroan akan mencari permodalan dengan rencana menerbitkan sebanyak 200 juta waran seri 1. Adapun dananya akan digunakan untuk meningkatkan kinerja perusahaan. Ivo Wongkaren, menyebutkan bahwa untuk mendukung rencana pengembangan bisnis pihaknya akan meluncurkan waran. “Kami akan terbitkan waran di awal Juni untuk ekspansi usaha,”ungkapnya.

Adapun dari penerbitan waran tersebut diproyeksikan perseroan akan mendapatkan dana sebesar Rp 126 miliar. Selain itu, pihaknya juga akan melakukan pinjaman bank. Adapun tahun ini pihaknya akan memulai konstruksi berbagai proyek rencananya usai menambah landbank. Untuk proyek yang akan dibangun yakni 3 hotel di Bali, Labuan Bajo, dan Sumba Daya Barat, NTT.

Dari ketiga proyek tersebut, proyek di NTT menjadi proyek terbesar. Hal tersebut lantaran pihaknya memiliki lahan dengan luas sekitar 200 ha di bawah PT Tanjung Karoso. Untuk pengembangan lahan tersebut pihaknya menggandeng pihak dari Perancis yang belum bisa disebutkan namanya. Namun, ia memastikan konstruksi resort akan dilakukan pada kuartal tiga nanti.

Untuk proyek tersebut pihaknya memproyeksikan investasi yang disiapkan mencapai US$ 18 juta hingga US$ 20 juta. Kemudian untuk proyek selanjutnya yakni di Bali disebutnya tak akan mengambil dana investasi besar yakni berkisar Rp 100 miliar hingga Rp 120 miliar. Adapun saat ini pengembangan di Bali sendiri pihaknya tengah mencari partner.

BERITA TERKAIT

Pieter Tanuri Tambah Porsi Saham di BOLA

NERACA Jakarta –Perkuat porsi kepemilikan saham, Pieter Tanuri menambah kepemilikan sahamnya pada PT Bali Bintang Sejahtera Tbk (BOLA) menjadi 23,52%…

BEI Kantongi 22 Calon Emiten Bakal Go Public

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sesumbar bakal mencatatkan 60 emiten baru sampai akhir tahun 2019 seiring dengan…

Lippo Karawaci Tunjuk Rudy Halim Jadi COO

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) resmi menunjuk Rudy Halim sebagai Chief Operating Officer (COO) yang telah efektif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Mardani Terpilih Ketum HIPMI 2019-2022

Hasil musyawarah nasionak (Munas) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) memilih Mardani H. Maming (Mardani) sebagai ketua umum HIPMI Priode 2019-2022…

Genjot Pertumbuhan Investor - BEI Gelar Sekolah Pasar Modal HIPWI FKPPI

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus perluas edukasi  manfaat pasar…

Raih Global Islamic Finance Awards - Pasar Modal Syariah Indonesia Terbaik di Dunia

NERACA Jakarta –Kesekian kalinya, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mendapatkan penghargaan internasional Global Islamic Finance Awards (GIFA) 2019 untuk kategori…