MUI Perlu Mengeluarkan Fatwa untuk Jaga Keutuhan Umat dan Bangsa - KOTA SUKABUMI

MUI Perlu Mengeluarkan Fatwa untuk Jaga Keutuhan Umat dan Bangsa

KOTA SUKABUMI

NERACA

Sukabumi - Penolakan terhadap aksi people power kembali berdatangan. Kali ini puluhan ulama, cendekiawan muslim dan pengurus Pondok Pesantren di kota Sukabumi bersepakat menolak aksi tersebut. Para ulama tersebut juga mengimbau agar masyarakat tidak terpancing dan terprovokasi terhadap isu-isu yang bisa memecah belah umat dan bangsa.

Sekretaris Mejelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Sukabumi Muhammad Kusoy mengatakan, MUI dipandang perlu mengeluarkan sebuah fatwa untuk menjaga keutuhan bangsa. Sebagai lembaga fatwa dan pemersatu umat, MUI dipandang perlu mengeluarkan sebuah fatwa untuk menjaga keutuhan bangsa."Ya, dipandang perlu adanya fatwa dan nasehat untuk ummat, umarao termasuk kepada pemerintah untuk tetap menjaga persatuan ummat dan bangsa," kata Kusoy saat membacakan sikap penolakan terhadap aksi people power di salah satu rumah makan yang berada di Jalan Lingkar Selatan, kemarin.

Bahkan dalam pertemuan dan musyawarah para ulama para alim ulama, cendikiawan muslim dan pimpinan pondok pesantren se Kota Sukabumi tersebut, telah melahirkan sembilan sikap. Diantaranya, berisi tentang ulama yang harus bisa menjadi penengah dan menjawab semua tantangan yang ada."MUI bakal sigap melihat kondisi saat ini. Sembilan sikap yang dibacakan ini untuk menjaga persatuan ummat," ujarnya.

Ketika disinggug mengenai isu people power yang beredar saat ini, Kusoy meminta masyarakat tetap tenang dan tidak terpancing. Sebab, people power baik itu langsung atau tidak langsung bertentangan dengan ajaran islam."Kami menolak adanya people power. Dan sudah jelas alasan penolakan kami ini. Yakni aksi itu bertentangan dengan ajaran islam," tegas Kusoy.

Kusoy juga meminta agar semua masyarakat tetap bersabar menunggu hasil keputusan resmi dari KPU tentang hasil Pemilu. Baik itu pemilihan Presiden dan Wakil Presiden maupun legislatifnya."Saya mengimbau masyarakat tetap tenang dan menunggu hasil dari KPU. Jangan terprovokasi dengan isu yang akan membahayakan umat dan bangsa," pungkas Kusoy. Arya

BERITA TERKAIT

Menteri Luar Negeri RI - Kemakmuran Umat Harus Jadi Prioritas Kerja Sama OKI

Retno Marsudi Menteri Luar Negeri RI Kemakmuran Umat Harus Jadi Prioritas Kerja Sama OKI Jakarta - Menteri Luar Negeri RI…

Dandim 0607 : Kita Terus Kawal Sektor Pertanian - Kodim 0607 Kota Sukabumi Lakukan Pendampingan Empat Wilayah Rawan Pangan

Dandim 0607 : Kita Terus Kawal Sektor Pertanian Kodim 0607 Kota Sukabumi Lakukan Pendampingan Empat Wilayah Rawan Pangan NERACA Sukabumi…

Indonesia Angkat Langkah Sistematis Sektor Lingkungan Hidup dan Energi - Menteri LHK

Indonesia Angkat Langkah Sistematis Sektor Lingkungan Hidup dan Energi Menteri LHK NERACA Karuizawa, Jepang - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan,…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Pertemuan Menteri LH G-20 Positif untuk Penanganan Sampah Plastik - Menteri LHK

Pertemuan Menteri LH G-20 Positif untuk Penanganan Sampah Plastik Menteri LHK NERACA Karuizawa, Jepang - Penanganan sampah plastik laut akan…

Pajak dan Retribusi Kuningan 2018 Sangat Memprihatinkan - PDAU Penyumbang Terkecil

Pajak dan Retribusi Kuningan 2018 Sangat Memprihatinkan PDAU Penyumbang Terkecil NERACA Kuningan – Pada putaran realisasi APBD 2018, ternyata masih…

Gubernur Jabar Nilai Manajemen Mudik 2019 Terbaik

Gubernur Jabar Nilai Manajemen Mudik 2019 Terbaik NERACA Bandung - Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil menilai manajemen arus mudik…