OCBC NISP Syariah dan Prudential Luncurkan UnitLink Syariah

NERACA

Jakarta - Unit Usaha Syariah Bank OCBC NISP dan PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) meluncurkan produk syariah terbaru. PRUlink syariah care merupakan inovasi produk perlindungan jiwa yang dikaitkan dengan investasi sesuai prinsip syariah.

Direktur Bank OCBC NISP, Andrae Krishnawan menyampaikan produk ini memberikan perlindungan jiwa sekaligus alokasi investasi sejak nasabah pertama kali membayarkan kontribusi. Kehadiran produk baru ini didorong oleh pertumbuhan nasabah syariah yang pesat. "Ini dibarengi dengan tingginya kebutuhan masyarakat akan perlindungan jiwa sekaligus investasi dengan prinsip syariah," kata dia dalam siaran pers yang diterima, kemarin.

Chief Partnership Distribution Officer Prudential Indonesia, David Nugroho mengatakan Prudential Indonesia berkomitmen untuk mendengarkan, memahami dan memenuhi kebutuhan nasabah. Terhadap produk-produk yang berkualitas dan memiliki nilai tambah. "Sejalan dengan fokus We DO Wealth, PRUlink Syariah Care merupakan solusi inovatif yang melindungi nasabah dari berbagai risiko finansial serta memberikan pilihan alokasi investasi berdasarkan preferensi nasabah," katanya.

PRUlink syariah care ditujukan bagi masyarakat Indonesia dengan usia pemegang polis minimal 21 tahun. Produk menawarkan alokasi Investasi dan kontribusi berkala sejak tahun pertama sebesar 20 persen. Selain itu dapat menentukan sendiri besarnya komposisi dari nilai proteksi dan nilai. Komposisi minimal nilai proteksi sebesar 30 persen dan komposisi maksimal nilai investasi yakni sebesar 70 persen.

Nasabah memiliki beberapa pilihan manfaat asuransi tambahan (riders) sesuai kebutuhan sebanyak 22 asuransi tambahan. Andrae mengatakan Unit Usaha Syariah Bank OBCB NISP menargetkan untuk meningkatkan pertumbuhan bisnis Unit Usaha Syariah sekitar 20 persen.

Ia berharap dengan adanya pilihan baru, nasabah dapat mempersiapkan perlindungan jiwa sekaligus invetasi jangka panjangnya sejak dini. Berdasarkan hasil survei literasi yang dilakukan oleh OJK pada 2016, tingkat inklusi (pemanfaatan) masyarakat akan produk dan jasa keuangan syariah masih rendah, hanya sebesar 11,06 persen.

BERITA TERKAIT

Lewat LinkAja, BNI Syariah Incar Fee Based Naik 52%

    NERACA   Jakarta - PT. BNI Syariah mengincar pendapatan berbasis komisi dapat meningkat hingga 52 persen menjadi Rp115…

Bank Jatim Dorong Pembiayaan Rumah Syariah

    NERACA   Jakarta - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) melalui Unit Usaha Syariah (UUS)…

Perkuat Modal Ekspansi Bisnis - Estika Tata Tiara Bakal Rilis Obligasi dan Sukuk

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Estika Tata Tiara Tbk (BEEF) atau perusahaan pengolahan daging yang lebih dikenal produk…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Meski Terjadi Aksi 22 Mei, Transaksi Perbankan Meningkat

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyebutkan demonstrasi terkait Pemilu pada 22 Mei 2019 yang diwarnai…

Libur Lebaran, BI Tutup Operasional 3-7 Juni

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menetapkan untuk meniadakan seluruh kegiatan operasional pada 3-7 Juni 2019 atau…

Asosiasi Fintech Minta Dapat Kemudahan Akses Data Kependudukan

    NERACA   Jakarta – Industri Finansial Technology (fintech) berharap agar pemerintah bisa mengizinkan usaha fintech bisa mendapatkan akses…