Armada Berjaya Bukukan Rugi Rp 1,91 Miliar

NERACA

Jakarta - Kuartal pertama 2019, PT Armada Berjaya Trans Tbk (JAYA) membukukan rugi bersih senilai Rp 1,91 miliar. Kondisi ini berbalik dibandingkan priode yang sama tahun lalu yang mencatatkan laba bersih Rp 755,62 juta. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Emiten perusahaan jasa transportasi darat ini juga mencatatkan beban umum dan administrasi melonjak tajam dari Rp440,87 juta pada tahun sebelumnya menjadi Rp3,88 miliar. Presiden Direktur Armada Berjaya Trans, Darmawan Suryadi menjelaskan bahwa biaya tersebut merupakan faktor penekan laba perseroan paling besar sepanjang periode tersebut.”Biaya sama audit dan lain-lain kalau tidak salah di kisaran Rp2,4 miliar,” ujarnya.

Selain itu, kinerja perseroan dinilai masih belum maksimal sepanjang periode tersebut. Dia menjelaskan bahwa, menjelang pemilu, kondisi bisnis perseroan sedikit melesu. Pada periode tersebut, Darmawan menjelaskan bahwa armada baru yang dibeli dengan dana yang didapat perseroan setelah menggelar IPO belum seluruhnya datang.“Unit armada hasil IPO saja baru masuk semua di akhir April,” jelasnya.

Meski demikian, beberapa unit armada baru yang telah datang saat kuartal I/2019 telah berhasil meningkatkan pendapatan perseroan.Sepanjang kuartal pertama, JAYA mencatatkan lonjakan pendapatan sebesar 104% menjadi Rp12,14 miliar dari catatan pada tahun sebelumnya senilai Rp5,94 miliar.“Situasi setelah Pemilu lebih baik, kalau target belum bisa kasih,”ungkapnya.

Sebagai informasi, perseroan tahun ini memprediksi kenaikan pendapatan dan laba bersih yang signifikan mencapai 200%-300% dibandingkan dengan pencapaian tahun 2018. Kata Darmawan, kenaikan yang signifikan ini didorong dengan penambahan armada truk perusahaan sebanyak 61 unit di tahun ini yang akan menopang peningkatan pemasukan perusahaan.”Hasil dana IPO akan digunakan untuk menambah jumlah armada trukmenjadi 131 unit dari hanya sebanyak 70 unit di tahun ini.Diharapkan dengan penambahan armada ini bisa meningkatkan kapasitas pengangkutan logistik klien perseroan,”ujarnya.

BERITA TERKAIT

Bagikan Dividen Rp 298,4 Miliar - Saratoga Berharap Bisnis Pulih Pasca Pilpres

NERACA Jakarta – Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG) menetapkan dividen senilai…

Targetkan Jangkau 100 Ribu UMKM - DIVA Siapkan Belanja Modal Rp150 Miliar

NERACA Jakarta – Penetrasi pasar guna mendongkrak penjualan, PT Distribusi Voucher Nusantara Tbk (DIVA) akan menjangkau lebih banyak lagi pelaku…

Multistrada Bayar Tender Offer Rp 933 Miliar

Emiten produsen ban, PT Multistrada Arah Sarana Tbk (MASA) telah melakukan pembayaran tender offer Rp933 miliar pasca-diakuisisi oleh Michelin. Tengok…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 52,675 Triliun

Pasar obligasi pasca pilpres masih marak. Pasalnya, PT Pemeringkat Efek Indonesia atau Pefindo mencatat sebanyak 47 emiten mengajukan mandat pemeringkatan…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

PJAA Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo

NERACA Jakarta - Emiten pariwisata, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memiliki tenggat obligasi jatuh tempo senilai Rp350 miliar. Perseroan…