Mandom Royal Bagi Dividen Rp 84,45 Miliar - Performance Kinerja Melorot

NERACA

Jakarta – Rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Mandom Indonesia Tbk (TCID) memutuskan untuk membagikan dividen sebesar Rp 84,45 miliar. Dengan jumlah saham yang beredar mencapai 210 juta saham, maka total dividen yang diterima ialah Rp 420 per sahamnya.

Tatsuya Atrichi, Presiden Direktur PT Mandom Indonesia Tbk mengatakan, tahun 2018 memang tahun yang penuh tantangan bagi perusahaan. Namun demikian, sebagai komitmen kepada pemegang saham, perseroan masih bisa membagikan dividen,”Meskipun pengeluaran konsumsi rumah tangga masih mencatatkan pertumbuhan yang positif, namun pola konsumsi konsumen memperlihatkan tren perubahan,"ujarnya di Jakarta, kemarin.

Alhasil, dampak dari tren perubahan konsumsi masyarakat membawa dampak terhadap hasil penjualan perseroan tahun 2018 yang turun 2,1% year on year (yoy) menjadi Rp 2,65 triliun dibandingkan tahun lalu sebesar Rp 2,7 triliun. Penjualan domestik turun 5,6% dari Rp 2,06 triliun di 2017 menjadi Rp 1,95 triliun di 2018. Sedangkan penjualan ekspor tumbuh 9% dari Rp 640,44 miliar menjadi Rp 697,99 miliar di 2018.

Kemudian beban pokok penjualan juga tercatat turun 0,8% dari Rp 1,7 triliun di tahun 2017 menjadi Rp 1,68 triliun di 2018. Lalu laba kotor turun 4,4% dari Rp 1,01 triliun di 2017 menjadi Rp 962,96 miliar di 2018. Hal ini membuat laba usaha turun 17,8% dari Rp 225,32 miliar menjadi Rp 185,12 miliar dan laba bersih turun 3,4% dari Rp 179,13 miliar di 2017 menjadi Rp 173,05 miliar di 2018.

Meski demikian manajemen masih meyakini TCID punya potensi besar di pasar domestik Indonesia. Untuk itu Mandom masih terus meluncurkan produk baru yang sesuai dengan kebutuhan konsumen Indonesia. Sebagai informasi, laba bersih perseroan tercatat sebesar Rp173,04 miliar atau turun 3,35% dibanding periode yang sama tahun 2017yang mencatat laba bersih sebesar Rp179,12 miliar. Tahun ini, perseroan membidik pertumbuhan penjualan sebesar 5% hingga 10%. Hal itu ditopang pertumbuhan penjualan dalam negeri dalam kisaran dua digit.

Selama ini, pasar domestik memang menjadi tulang punggung kinerja TCID. Strategi Mandom Indonesia untuk memfokuskan penjualan pada produk fast moving terbukti dapat mendukung pencapaian penjualan domestik tersebut. Untuk mengimbangi strategi di pasar domestik, perseroan juga memperluas pasar ekspor yakni dengan menambah varian produk yang didistribusikan. Sejumlah produk yang menjadi andalan TCID di pasar antara lain produk perawatan rambur dan produk perawatan kulit. Kedua segmen ini menjadi kontributor terbesar kinerja perseroan sepanjang tahun lalu.

BERITA TERKAIT

Pieter Tanuri Tambah Porsi Saham di BOLA

NERACA Jakarta –Perkuat porsi kepemilikan saham, Pieter Tanuri menambah kepemilikan sahamnya pada PT Bali Bintang Sejahtera Tbk (BOLA) menjadi 23,52%…

BEI Kantongi 22 Calon Emiten Bakal Go Public

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sesumbar bakal mencatatkan 60 emiten baru sampai akhir tahun 2019 seiring dengan…

Lippo Karawaci Tunjuk Rudy Halim Jadi COO

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) resmi menunjuk Rudy Halim sebagai Chief Operating Officer (COO) yang telah efektif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Mardani Terpilih Ketum HIPMI 2019-2022

Hasil musyawarah nasionak (Munas) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) memilih Mardani H. Maming (Mardani) sebagai ketua umum HIPMI Priode 2019-2022…

Genjot Pertumbuhan Investor - BEI Gelar Sekolah Pasar Modal HIPWI FKPPI

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus perluas edukasi  manfaat pasar…

Raih Global Islamic Finance Awards - Pasar Modal Syariah Indonesia Terbaik di Dunia

NERACA Jakarta –Kesekian kalinya, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mendapatkan penghargaan internasional Global Islamic Finance Awards (GIFA) 2019 untuk kategori…