Muktar Widjaja Raup Dana Rp 9,20 Miliar - Lepas 6,2 Juta Saham BSDE

NERACA

Jakarta – Terkoreksinya kinerja keuangan PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) di 2018, membuat emiten properti ini bekerja keras untuk meningkatkan kiinerja lebih baik di tahun ini. Namun dibalik rencana perseroan tetap memacu ekspansi bisnisnya, sebaliknya Presiden Komisaris PT Bumi Serpong Damai Tbk Muktar Widjaja memutuskan untuk melepas sebagian kepemilikan sahamnya di BSDE.

Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin disebutkan, Muktar yang merupakananak pendiri dari Sinar Mas Group Eka Tjipta Widjajaj ini melepas sebanyak 6.290.700 saham dengan harga Rp1.464 per lembar saham. Dari hasil pelepasan sebagian saham BSDE, Muktar berhasil mengantongi dana senilai Rp9.20 miliar.Penjualan saham BSDE tersebut dilakukan pada periode 4-5 April 2019 dan 8-9 April 2019.

Dengan adanya transaksi tersebut, kepemilikan Muktar Widjaja berkurang dari sebelumnya 67.690.700 saham menjadi 61.400.000 saham. Sementara itu, saat ini harga saham BSDE berada di harga Rp1,410 per saham. Pada perdagangan Selasa (16/4) harga saham BSDE naik 20 poin atau 1,44%.Sebagai informasi, BSDE membukukan laba Rp 1,29 triliun atau anjlok 73.7% dibandingkan tahun sebelumnya Rp 4,92 triliun.

Anjloknya laba perseroan sejalan dengan turunnya pendapatan usaha 2018 menjadi Rp6,62 triliun, turun 36% dari posisi Rp10,34 triliun pada 2017. Pendapatan usaha BSDE terdiri dari 6 segmen yakni penjualan, sewa, hotel, arena rekreasi, pengelolaan gedung dan lain-lain. Segmen yang turun paling dalam yakni penjualan menjadi Rp5,11 triliun pada 2018, dari posisi Rp8,96 triliun pada 2017. Komposisi penjualan pada 2018 terdiri dari penjualan tanah & bangunan senilai Rp4,47 triliun dan tanah & bangunan strata life senilai Rp638,82 miliar.

Sementara itu, nilai sewa, hotel, arena rekeasi, pengelola gedung dan lain-lain yang dikantongi BSDE masing-masing Rp972,66 miliar, Rp73,74 miliar, Rp70,31 miliar, Rp373,89 miliar dan Rp24,95 miliar. Beban usaha BSDE terjaga pada level Rp2,5 triliun, sedangkan beban lain-lain meningkat 42,1% year on year, menjadi Rp478,61 miliar, dari posisi Rp328,86 miliar.

Tahun ini, BSDE memasang target marketing sales senilai Rp6,2 triliun. Perseroan mengungkapkan, penjualan residensial masih akan menjadi kontributor utama marketing sales pada tahun ini, yaitu sebesar 56% dari total target marketing sales, sedangkan sisanya sebesar 44% bakal dikontribusikan oleh produk komersial seperti tanah (lot), ruko dan kondominium.

BERITA TERKAIT

Wintermar Raih Kontrak US$ 75,8 Juta

Perusahaan pelayaran PT Wintermar Offshore Marine Tbk. (WINS) mengantongi kontrak berjalan senilai US$75,8 juta atau sekitar Rp 1,09 triliun dengan…

Bayar Utang Eksisting - TBIG Bakal Rilis Global Bond US$850 Juta

  NERACA Jakarta –Danai pelunasan utang yang jatuh tempo, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) menerbitkan obligasi dalam denominasi dollar…

Sektor Primer - Satu Juta Hektare Lahan Padi Ditargetkan Terlindungi Asuransi

NERACA Jakarta – Kementerian Pertanian (Kementan) pada tahun ini menargetkan satu juta hektare lahan padi milik petani terlindungi lewat program…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 52,675 Triliun

Pasar obligasi pasca pilpres masih marak. Pasalnya, PT Pemeringkat Efek Indonesia atau Pefindo mencatat sebanyak 47 emiten mengajukan mandat pemeringkatan…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

PJAA Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo

NERACA Jakarta - Emiten pariwisata, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memiliki tenggat obligasi jatuh tempo senilai Rp350 miliar. Perseroan…