Kasus Alergi Kian Parah Seiring Perubahan Iklim

Pemanasan global membuat perubahan iklim kian tak terkontrol. Seiring berjalannya waktu, perubahan iklim membuat musim alergi terasa lebih buruk.Hal itu dibuktikan dalam sejumlah penelitian. Sebuah studi menemukan 1 dari 10 orang Amerika Serikat berjuang melawan demam pada 1970. Angka itu meningkat menjadi 3 dari 10 orang AS menderita demam pada tahun 2000.

Para ahli berpendapat bahwa perubahan iklim bertanggung jawab terhadap meningkatnya jumlah penderita alergi. The Asthma and Allergy Foundation of America mencatat peningkatan tersebut terjadi setiap tahunnya.

Temperatur yang lebih hangat membuat jumlah serbuk sari yang ada di udara meningkat. Serbuk sari tanaman merupakan penyebab alergi paling umum. Satu dari lima orang di dunia pernah mengalamai alergi serbuk sari. "Suhu yang lebih hangat memungkinkan tanaman untuk melakukan penyerbukan lebih awal dan lama," ujar Direktur Komunikasi Asthma and Allergy Foundation of America, Angel Waldron, melansir CNN.

"Kami melihat kini orang-orang mengalami alergi dalam waktu yang lebih lama daripada dahulu. Itu terkait dengan perubahan iklim," tambah Waldron.Tak hanya suhu hangat yang menjadi faktor, jumlah karbondioksida yang kian banyak akibat perubahan iklim disukai tanaman. Sebuah studi menemukan, dalam beberapa tahun ke belakang, jumlah serbuk sari yang dihasilkan tanaman berlipat ganda dengan tingkat karbondioksida yang lebih tinggi.

Lebih Baik Mencegah

Perubahan iklim yang kian mengganas tak berarti membuat Anda harus menyerah pada alergi. Waldron menyarankan Anda untuk mengurangi aktivitas luar ruangan pada pukul 10 pagi dan 2 siang. Atau, waktu di mana Indeks Kualitas Udara menetapkan jumlah serbuk sari yang tinggi.

Jangan lupa untuk menaruh sepatu di luar ruangan dan ganti pakaian jika Anda berada di luar ruangan untuk waktu yang lama. Mandikan pula hewan peliharaan yang terbiasa beraktivitas di luar. Selain itu, Anda juga disarankan untuk mandi pada malam hari. "Ini untuk membersihkan rambut Anda dari serbuk sari yang sangat mungkin menempel di sana," kata Waldron.

Rambut, kata Waldron, sangat dekat dengan hidung. "Itu benar-benar dapat mengganggu Anda," kata dia.

BERITA TERKAIT

Sampai Akhir Juli, BPSK Kota Sukabumi Terima 14 Kasus

Sampai Akhir Juli, BPSK Kota Sukabumi Terima 14 Kasus NERACA  Sukabumi - Jumlah pengadaun konsumen yang masuk ke Badan Penyelesaian…

KPK Identifikasi Suap Kasus Garuda Indonesia Capai Rp100 Miliar

KPK Identifikasi Suap Kasus Garuda Indonesia Capai Rp100 Miliar NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengidentifikasi total suap pengadaan…

DPRD‎ Depok "Hanya" Setujui APBD Perubahan 2019 Rp3,7 Triliun - Punya Potensi Dana SILPA 2018 Rp‎765,6 Miliar

DPRD‎ Depok "Hanya" Setujui APBD Perubahan 2019 Rp3,7 Triliun Punya Potensi Dana SILPA 2018 Rp‎765,6 Miliar NERACA Depok - ‎DPRD…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Mengurai Fakta di Balik Sit Up Bisa Kecilkan Perut Buncit

Tak ada orang yang ingin punya perut buncit. Pasalnya perut buncit dianggap akan mengurangi penampilan seseorang. Hanya saja sayangnya, mengecilkan…

'Menyelamatkan' Stok ASI di Kulkas Ketika Listrik Padam

Ketika listrik padam, ibu menyusui langsung merasa panik. Apalagi mereka yang punya banyak stok ASI perah dalam lemari es. Bagi…

Berbagai Manfaat Telur Rebus untuk Kesehatan

Ada banyak cara untuk mengolah telur. Setiap cara pengolahan telur menawarkan manfaat kesehatan yang berbeda untuk tubuh. Merebus telur adalah…