Wakil Ketua MPR RI - Pemilu Ajang Kompetisi Hadirkan Indonesia Lebih Baik

Hidayat Nur Wahid

Wakil Ketua MPR RI

Pemilu Ajang Kompetisi Hadirkan Indonesia Lebih Baik

Surabaya - Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid (HNW) mengingatkan bahwa pemilihan umum (Pemilu) merupakan ajang kompetisi untuk menghadirkan Indonesia yang lebih baik sehingga jangan terjebak pada pengelompokan masyarakat yang berpotensi memecah belah bangsa.

"Pemilu ini tidak karena Islam moderat melawan Islam radikal, apalagi disebut Pancasila melawan khilafah, tidak benar. Pemilu untuk menghadirkan Indonesia lebih baik lagi," kata Hidayat dalam acara Silaturahmi Nasional Perguruan Tinggi Muhammadiyah se-Indonesia di Universitas Muhammadiyah Surabaya, Kamis (11/4).

Satu-satunya partai politik yang dilarang ikut kontestasi pemilu, kata Hidayat, adalah Partai Komunis Indonesia (PKI) dan di luar itu, tidak ada yang dilarang. Hidayat menilai para pendukung pasangan calon presiden/wakil presiden nomor urut 01 dan 02 tidak ada yang pendukung PKI karena semuanya adalah Pancasila.

"Jangan kemudian didikotomikan bahwa ini politik melawan khilafah, semuanya Pancasila dan moderat, tidak ada yang radikal," ujar dia.

Dengan semangat memahami Indonesia secara baik dan benar, kata Hidayat, semua pihak berperan serta memajukan Indonesia melalui pemilu sehingga harus dilihat bahwa pemilu bukan dalam rangka mengadu domba anak bangsa.

Ia menilai pemilu adalah ujian komitmen masyarakat melaksanakan Pancasila, menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), dan menghadirkan negara yang bertujuan mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia."Saya harap pemuda Muhammadiyah memiliki dasar bagaimana berinteraksi dengan negara dan berperan menghadirkan Indonesia dalam koridor bernegara Pancasila dan NKRI," kata dia.

Dalam kesempatan itu, HNW juga mengingatkan kepada para pemuda Islam untuk mengetahui bahwa Indonesia merupakan warisan perjuangan ulama, antara lain, Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah. Ia berharap para pemuda tidak memiliki "dinding pembatas" untuk berinteraksi maksimal untuk memajukan Indonesia karena merupakan warisan para ulama. Ant

BERITA TERKAIT

Terlalu Vulgar, Film "After" Tidak Sesuai Budaya Indonesia

Jakarta-Baru dirilis 16 April 2019 di berbagai bioskop di Indonesia, film ‘After’ sudah mengundang kontroversi. Berbagai sorotan, terutama karena adanya…

HASIL SEMENTARA PASLON JOKOWI-MA’RUF AMIN UNGGUL - Pemilu Aman, Citra Indonesia Makin Baik

Jakarta-Hingga Pk. 16.00 kemarin (17/4) proses perhitungan cepat (Quick Qunt) dari empat lembaga survei menunjukkan paslon Jokowi-Ma’ruf Amin untuk sementara…

Bersikap Move On dan Tetap Rukun Pasca Pemilu

  Oleh: Hariqo Wibawa Satria, Pengamat Media Sosial Masyarakat terutama pendukung dan tim kampanye diharapkan dapat kembali bangkit membangun kebersamaan…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

KPK: 36 Tahanan KPK Berikan Hak Suara

KPK: 36 Tahanan KPK Berikan Hak Suara NERACA Jakarta - Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah mengatakan terdapat…

KPK Dampingi Penerbitan Aset Rawan Dikorupsi Pejabat Pemprov Sumsel

KPK Dampingi Penerbitan Aset Rawan Dikorupsi Pejabat Pemprov Sumsel NERACA Palembang - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan mendampingi Provinsi Sumsel…

Investasi Pasca Pilpres Bisa Segera Tumbuh, Asal…

Investasi Pasca Pilpres Bisa Segera Tumbuh, Asal… NERACA Jakarta - Sejumlah pengamat meyakini pilpres 2019 sangat membawa pengaruh pada kondisi…