Kayu Olahan Indonesia Didorong Kuasai Pasar Global

NERACA

Jakarta – Kementerian Perdagangan melalui Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Ditjen PEN) secara konsisten berupaya memacu produk potensial Indonesia yaitu hasil olahan kayu ringan, seperti Jabon dan Sengon, menguasai pasar global.

Upaya tersebut dilakukan melalui kegiatan pertukaran informasi dalam ajang Business Support Organization (BSO) Exchange dan Business To Business (B2B) Matchmaking di Ho Chi Minh City, Vietnam, pada 5-10 Maret 2019.

“Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk menjadi pemain ekspor utama dalam produk kayu ringan dari jenis sengon dan jabon yang inovatif ke pasar global," kata Dirjen Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag Arlinda, lewat keterangannya diterima di Jakarta, disalin dari Antara.

Melalui kegiatan ini, lanjut Arlinda, Kemendag berupaya dan berkomitmen memfasilitasi para pelaku usaha kayu ringan agar dapat memperluas pasar ekspornya, khususnya ke Vietnam. Hal tersebut mengingat, meningkatnya kebutuhan Vietnam akan kayu ringan sebagai bahan baku industri furnitur dan pangsa ekspor kita yang masih relatif kecil ke negara ini.

Kegiatan ini merupakan hasil kerja sama dengan Indonesia Light Wood Association (ILWA) dan Swiss Import Promotion Programme (SIPPO) Indonesia, yang terdiri atas beberapa rangkaian, di antaranya kunjungan ke pameran Vietnam International Furniture & Home Accesories (VIFA).

Pada ajang VIFA kali ini, Indonesia diwakili oleh lima perusahaan furnitur. VIFA merupakan pameran furnitur terbesar di Vietnam yang diikuti sekitar 400 peserta dan dikunjungi sekitar 15 ribu orang dari berbagai negara.

Rangkaian kegiatan lainnya yaitu pertemuan antara mitra BSO, SIPPO Indonesia, dan SIPPO Vietnam. Kegiatan ini mempertemukan perusahaan Indonesia dengan anggota asosiasi Handicraft and Wood Industry Association (HAWA), Binh Duong Furniture Association (BIFA), dan Forest Product Association (FPA).

Sementara itu Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka terus memacu pengembangan dan perluasan akses pasar bagi industri kecil dan menengah (IKM) nasional, salah satunya adalah industri furnitur dan kerajinan lokal melalui fasilitasi keikutsertaan dalam pameran dalam negeri berskala Internasional, Jogja International Furniture & Craft Fair Indonesia JIFFINA 2019.

“JIFFINA merupakan pameran ke-4 yang masuk ke dalam lingkaran Pameran Furnitur di Asia, yang artinya pasar furniture Indonesia sangat menarik bagi para konsumen dunia, sehingga antusiasme buyer untuk mencari produsen furniture terbaik di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun,” jelas Dirjen IKMA, Gati Wibawaningsing saat membacakan sambutan Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto di Yogya, Rabu (13/3).

Pameran Jogja International Craft and Furniture Fair (JIFFINA) yang digelar di Yudhistira Hall Jogja Expo Centre Yogyakarta pada tanggal 13 Maret s/d 16 Maret 2019, merupakan pameran furnitur terlengkap yang dikemas dengan berbagai penawaran menarik bagi para buyer termasuk company visit dan jogja tour. Pada tahun 2018, pameran JIFFINA di kunjungi total 3.843 pengunjung dengan total buyers sebanyak 858 dari 40 negara.

Selanjutnya di tahun 2019, Ditjen IKMA Kementerian Perindustrian memfasilitasi booth seluas 430 m2, ”peserta tahun 2019 berasal dari koperasi binaan Kementerian Perindustrian yaitu 4 koperasi dengan total 18 IKM yang diantaranya adalah Koperasi Industri Mebel dan Kerajinan Asal Solo Raya (KIMKAS), Koperasi Industri Mebel dan Kerajinan Jepara (KIDJAR), Masyarakat Industri Mebel dan Kerajinan asal Mataram, Yogya (MAKAREMA) dan koperasi Industri Mebel dan Kerajinan Semarang (KOPIMESEM),” jelas Gati.

Dirjen IKMA menjelaskan, pameran JIFFINA tahun 2019 ini mengusung tema “The Innovation, Lifestyle for Sustainable Forest” yang mempunyai implikasi luar biasa ketika tema ini diterapkan oleh pelaku industri furnitur. “Setiap industri furniture sudah harus memiliki strategi bisnis dalam jangka panjang terutama terkait dengan sustainability bahan baku. Sehingga sebagai pelaku usaha, industry terutama IKM dituntut bijak dan kreatif dalam merancang design produk furniturenya," katanya.

Kementerian Perindustrian mencatat pada perkembangan neraca perdagangan industri pengolahan, tujuh sektor industri yang mengalami surplus pada bulan Januari tahun 2019. Kinerja sektor furnitur saat ini terus menunjukkan tren yang positif.

BERITA TERKAIT

Kemendag Persiapkan Pasar Punya "Marketplace" Sendiri

NERACA Jakarta – Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) mempersiapkan agar pasar rakyat dapat masuk ke ekosistem daring melalui laman pemasaran…

Hoax Ancam Keutuhan Indonesia dan Keberlanjutan Pembangunan

   Oleh: Muhammad Satyan Azikar dan Erwin Sikumbang, Mahasiswa PTN Hoax merupakan komponen perusak demokrasi yang nyata dalam momentum  pesta…

Program Minapadi Indonesia Sudah Dipelajari 13 Negara

NERACA Jakarta – Dirjen Perikanan Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Slamet Soebjakto menyatakan, program minapadi yaitu penggabungan budi daya…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Disarankan Tambah Insentif untuk Dorong Ekspor Perhiasan

NERACA Jakarta – Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Assyifa Szami Ilman menyatakan saat ini masih diperlukan beragam insentif…

CIPS: Perlu Waspadai Neraca Perdagangan Surplus

NERACA Jakarta – Neraca perdagangan mencatatkan surplus pada Februari yang lalu. Hasil ini tentu jauh berbeda dengan neraca perdagangan Januari…

Catatkan Surplus - Industri Furnitur dan Kerajinan Agresif Dobrak Pasar Ekspor

NERACA Jakarta – Industri furnitur dan kerajinan nasional mampu mendobrak pasar internasional melalui berbagai produk unggulannya yang dinilai memiliki kualitas…