Menteri LHK Aspirasi Masyarakat Revitalisasi Setu Pladen Depok

Menteri LHK Aspirasi Masyarakat Revitalisasi Setu Pladen Depok

NERACA

Depok - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya Bakar bersama Tim Akar Rumput Jokowi-Makruf Amin Nasional dipimpin Ridha Saleh dan Serikat Petani Indonesia serta beberapa aktivis Seperti Chalid Muhammad, Hani Adiati, dan lain lain berdialog dengan masyarakat Beji di lokasi Setu Pladen Kota Depok, Minggu (10/2).

Menteri menyatakan bahwa mendengar dan menyerap aspirasi masyarakat secara langsung di lapangan merupakan bagian penting dari perencanaan kerja sebagaimana kerap dilakukan Presiden Jokowi. Seperti ini juga dilakukan para Menteri.

Menteri LHK juga menegaskan perhatian Presiden akan masalah-masalah lingkungan dan wilayah-wilayah pencemaran yang saat ini sedang terus ditangani. Sehari sebelumnya Menteri Siti Nurbaya berada di Kompleks Perumnas Karawang juga dalam rangka mengatasi pencemaran limbah rumah tangga.

Berbagai masalah terkait Setu Pladen diungkap oleh para tokoh masyarakat, ustadz, eks carik dan aktivis lingkungan di Depok dan didengarkan Menteri Siti yang terus mencatat. Dialog dipandu oleh Ketua Tim Akar Rumput Jokowi-Nakruf Amin Ridha Saleh.

Pada akhir dialog Siti Nurbaya merangkum masalah-masalah setu Pladen Depok berkaitan dengan : pencemaran limbah, sampah, pendangkalan, aspek sosial, pertanahan, hutan kota, peluang spot wisata lokal dan edukasi serta sarana-prasarana termasuk penerangan jalan umum dan perlunya kontribusi csr bumn atau swasta.

Menteri Siti Nurbaya menyatakan beberapa kegiatan teknis bisa secara langsung dikerjakan oleh KLHK dan beberapa kegiatan lainnya merupakan otoritas kementerian lain seperti PUPera, Kemendagri dan kementerian Desa atau bahkan ATR BPN. Tentu saja, menurut menteri, Peran Pemda Kota dan Pemda Provinsi juga penting.

Tidak hanya Pemda Provinsi Jabar, tapi juga Pemprov DKI dalam kerangka kerja Jabodetabek. Menteri Siti Nurbaya merencanakan untuk berkoordinasi secara cepat, mungkin minggu depan dan secepatnya juga mengambil langkah lapangan atasi pencemaran air dan segera akan menurunkan Dirjen Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan.

“Terima kasih atas dukungan masyarakat dan para aktivis serta akademisi yang sudah menyatakan akan memberikan sumbang pemikiran dan kerja dalam upaya ini”, katanya.

Siti Nurbaya menegaskan pentingnya gotong royong atasi masalah yang sudah kronik seperti terkait setu-setu di Depok ini.“Tapi kita akan mulai Setu Pladen dulu”, ujarnya. Mohar/Iwan

BERITA TERKAIT

Pemkot Depok Akan Renovasi 10 Puskesmas

Pemkot Depok Akan Renovasi 10 Puskesmas NERACA Depok - Dinas Perumahan dan Permukiman (Disrumkim) akan merenovasi 10 gedung pusat kesehatan…

Anggota DPR dan Kementerian PUPR Renovasi 1.500 Rumah di Depok dan Bekasi

      NERACA   Jakarta - Anggota Komisi V DPR RI Intan Fauzi membangun 1.500 unit Rumah Tidak Layak…

UPT PBB-P2 dan BPHTB Sukabumi Terus Berikan Pelayanan Terbaik - Masyarakat Kini Bisa Bayar PBB di Minimarket

UPT PBB-P2 dan BPHTB Sukabumi Terus Berikan Pelayanan Terbaik Masyarakat Kini Bisa Bayar PBB di Minimarket NERACA Sukabumi - UPT…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Terlalu Vulgar, Film "After" Tidak Sesuai Budaya Indonesia

Jakarta-Baru dirilis 16 April 2019 di berbagai bioskop di Indonesia, film ‘After’ sudah mengundang kontroversi. Berbagai sorotan, terutama karena adanya…

BPS: Indeks Pembangunan Manusia di Sumsel Meningkat

BPS: Indeks Pembangunan Manusia di Sumsel Meningkat NERACA Palembang - Angka Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel)…

Empat Raperda Siap Diserahkan ke Dewan Sukabumi

Empat Raperda Siap Diserahkan ke Dewan Sukabumi NERACA Sukabumi - Pemerintah kota (Pemkot) Sukabumi segera menyerahkan draft empat Rancangan Peraturan…