Perayaan Imlek di Palu Tidak akan Semeriah Tahun Lalu

Perayaan Tahun Baru Imlek bagi warga keturunan China di Kota Palu, Provinsi Sulawesi Tengah tidak akan dilakukan secara meriah seperti tahun-tahun sebelumnya. Rangkaian agenda pariwisata pun tidak akan menghiasi Imlek di kota Palu tahun ini. Seorang keturunan Tionghoa yang tinggal di Kota Palu, Cik Fang, menuturkan Imlek tahun ini akan dilaksanakan secara sederhana, mengingat kondisi pasca bencana gempa, tsunami dan likuefaksi menghantam kota tersebut.

"Perayaan Imlek tahun ini akan dilakukan dengan banyak berdoa saja. Tidak ada lagi pakai perayaan seperti adanya Tarian Barongsai, seperti tahun-tahun sebelumnya," ujar Cik Fang, seperti yang dikutip dari Antara.

Menurutnya tahun ini perayaan Imlek akan lebih menonjolkan tentang empati, kepedulian warga Tionghoa kepada masyarakat pasca bencana yang telah menelan ribuan korban jiwa. "Makanya, tahun ini kami banyak berdoa saja. Berdoa untuk kebaikan bersama, berharap kita bebas dari bencana, bangsa aman dan sejahtera," katanya.

Warga Tionghoa akan memanjatkan doa dalam perayaan Imlek tahun ini, untuk korban bencana di Sulteng. Selain itu, mereka juga akan mengumpulkan sumbangan suka rela dari sesama, yang kemudian hasilnya dibagikan kepada yang membutuhkan.

"Sumbangan yang sudah dikumpulkan akan digunakan untuk kegiatan sosial. Misalnya, digunakan untuk membantu anak-anak di panti asuhan dan lain sebagainya termasuk untuk saudara yang menjadi korban bencana," ujarnya.

Sebelumnya Bupati Donggala, Sulawesi Tengah, Kasman Lassa, mengungkapkan terdapat sekitar 17 ribu rumah warga di daerahnya rusak dihantam gempa, tsunami dan tanah longsor pada akhir September 2018.

Hal ini menyebabkan berbagai sektor lumpuh, termasuk pariwisata. Bencana di Palu merupakan bagian dari rentetan bencana di Indonesia yang membuat banyak pelancong mancanegara membatalkan kunjungannya ke Indonesia.

Sampai dengan hari ini, beberapa lokasi yang terdampak bencana termasuk Palu masih dalam tahap pemulihan pasca bencana. Banyak pihak yang berharap pemulihan ini dapat berlangsung cepat, sehingga para pelaku wisata bisa kembali beraktivitas seperti semula.

BERITA TERKAIT

Klaim Fireworks Jadi Pemegang Hak Tagih Tunggal Dinilai Tidak Benar

Klaim Fireworks Jadi Pemegang Hak Tagih Tunggal Dinilai Tidak Benar NERACA Jakarta - Klaim Fireworks Ventures Limited sebagai pemegang tunggal…

Tantangan Baru Mitsubishi dalam 2 Tahun Terakhir

Tantangan Baru Mitsubishi dalam 2 Tahun Terakhir NERACA Jakarta -  Chairman of Mitsubishi Motors Corporation, Osamu Masuko mengatakan saat ini,…

Fitch Sebut APLN Tidak Layak Investasi

Bila sebelumnya lembaga peringkat internasional Moody's Investors Service menurunkan peringkat PT Agung Podomoro Land Tbk menjadi B2 dari sebelumnya B1,…

BERITA LAINNYA DI WISATA INDONESIA

Marak Pemandu Wisata Asing Ilegal di Bali

Demi memberantas pemandu wisata asing yang beraktivitas di Bali secara ilegal, Dinas Pariwisata Provinsi Bali membentuk satgas yang terdiri dari…

Indonesia Harap 'Persahabatan Magellan' Untungkan Pariwisata

Pemerintah Indonesia berharap Jaringan Kota-kota Magellan (Global Network of Magellan Cities/GNMC) bisa berkembang menjadi sebuah kemitraan ekonomi, sosial budaya, dan…

Presiden Soroti Toilet Umum di Objek Wisata Indonesia

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan pihaknya akan fokus terlebih dahulu untuk mengembangkan 5 destinasi wisata prioritas, dari sebelumnya ingin menciptakan…