Nilai Impor Banten November 2018 Turun 3,74 Persen

Nilai Impor Banten November 2018 Turun 3,74 Persen

NERACA

Serang - Nilai impor Banten November 2018 mengalami penurunan sebesar 3,74 persen dibanding bulan sebelumnya dari 1.212,00 juta dolar AS menjadi 1.166,69 juta dolar AS."Penurunan ini terutama disebabkan oleh impor migas yang turun 22,13 persen dari 437,28 juta dolar AS dari sebelumnya 340,50 juta dolar AS," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Banten Agoes Soebeno di Serang, dikutip dari Antara, kemarin.

Komoditi nonmigas justru mengalami peningkatan sebesar 6,64 persen menjadi 826,19 juta dolar AS, dibanding bulan sebelumnya yang mencapai 774,72 juta dolar AS.”Penurunan impor migas akibat dari turunnya nilai impor untuk komoditi hasil minyak, mengingat pada komoditi gas terjadi peningkatan nilai impor, dan pada minyak mentah tidak terjadi transaksi impor pada November 2018,” ujar dia.

Dibanding bulan yang sama tahun lalu, nilai impor November 2018 mengalami peningkatan, yakni sebesar 14,52 persen.”Penyebab utama peningkatan impor ini adalah meningkatnya impor nonmigas 21,99 persen dan sebaliknya, pada golongan barang migas terjadi penurunan nilai impor 0,29 persen dibanding November 2017,” ujar dia.

Peran impor komoditi nonmigas pada November 2018 masih sangat dominan yaitu 69,16 persen. Dominasi komoditi nonmigas juga dapat dilihat dari perannya terhadap impor pada bulan September dan Oktober 2018 yang secara berturut-turut tercatat sebesar 69,62 persen dan 68,97 persen. Dibanding periode Januari - November 2017, impor Banten periode yang sama pada tahun 2017 meningkat 17,19 persen. Peningkatan tersebut disebabkan oleh impor komoditi nonmigas yang mengalami peningkatan 15,12 persen dan didukung oleh kenaikan impor komoditi migas sebesar 22,10 persen.

Nilai impor nonmigas terbesar November 2018 berasal dari golongan barang bahan kimia organik yang mencapai 317,05 juta dolar AS, disusul oleh besi dan baja serta gula dan kembang gula dengan nilai impor masing-masing sebesar 133,54 juta dolar AS dan 81,26 juta dolar AS.

Sementara itu negara pemasok barang impor nonmigas terbesar pada November 2018 adalah Australia dengan nilai impor sebesar 117,97 juta dolar AS, diikuti oleh Singapura dan Thailand, masing-masing dengan impor sebesar 103,10 juta dolar AS dan 71,25 juta dolar AS, sementara impor nonmigas dari ASEAN mencapai 253,62 juta.

Sepuluh golongan barang utama impor Banten pada November adalah bahan kimia organik senilai 317,05 juta dolar AS, besi dan baja (133,54 juta dolar AS), gula dan kembang gula (81,26 juta dolar AS), gandum-ganduman (60,31 juta dolar AS), bahan bakar mineral (54,86 juta dolar AS), ampas/sisa industri makanan (51,76 juta dolar AS), mesin-mesin/pesawat mekanik (38,77 juta dolar AS), bijih, kerak dan abu logam (35,61 juta dolar AS), biji-bijian berminyak (12,78 juta dolar AS) serta plastik dan barang dari plastik senilai 10,90 juta dolar AS.

Sedangkan 12 negara asal barang adalah Singapura senilai 103,10 juta dolar AS, Thailand (71,25 juta dolar AS), Malyasia (69,74 juta dolar AS), Australia (117,97 juta dolar AS), Tiongkok (63,28 juta dolar AS), India (57,96 juta dolar AS), Rusia (55,92 juta dolar AS), Arab Saudi (40,76 juta dola AS), Argentina (38,76 juta dolar AS), Oman (28,33 juta dolar AS), Jepang (25,33 juta dolar AS) dan Brazil senilai 22,32 juta dolar AS. Ant

BERITA TERKAIT

Gubernur Banten Tandatangani SK 50 Anggota DPRD Kabupaten Lebak

Gubernur Banten Tandatangani SK 50 Anggota DPRD Kabupaten Lebak   NERACA Serang - Gubernur Banten Wahidin Halim telah menandatangani Surat Keputusan…

Penjualan Kereta Api Produksi Inka Capai 86 Persen di 2019

NERACA Jakarta – Progres penjualan Kereta Api produksi PT Industri Kereta Api (Inka) hingga Agustus 2019 mencapai 86 persen atau…

IMPOR MASIH MENDOMINASI - Presiden Ingin Defisit Garam Cepat Diatasi

NERACA Jakarta – Presiden Joko Widodo menilai bahwa potensi garam yang dihasilkan di tambak garam Desa Nunkurus Kabupaten Kupang, Nusa…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Bamus Betawi Adakan Syukuran Delapan Pengurus Jadi Wakil Rakyat

Bamus Betawi Adakan Syukuran Delapan Pengurus Jadi Wakil Rakyat  NERACA Jakarta - Badan Musyawarah Masyarakat Betawi (Bamus) Betawi menggelar acara…

GT Radial & IRC Berhasil Meraih TOP Brand Award 2019

GT Radial & IRC Berhasil Meraih TOP Brand Award 2019 NERACA Jakarta - PT Gajah Tunggal Tbk selaku produsen ban…

Legislator: Upaya Penghentian Tumpahan Minyak Pertamina Sudah Tepat

Jakarta- Anggota Komisi VII DPR Kurtubi menegaskan bahwa upaya yang dilakukan Pertamina untuk mengatasi tumpahan minyak di Karawang sudah tepat,…