Hotel Sahid Bangun Hotel Bintang Tiga - Buka Jaringan di Uzbekistan

NERACA

Jakarta- Dalam menunjang ekspansi bisnisnya di luar negeri, PT Hotel Sahid Jaya International Tbk (SHID) menggandeng kerjasama dengan Royal Palce Ltd, perusahaan berbadan hukum Uzbekistan untuk membangun hotel bintang tiga di kota Samarkand pada Februari 2019. Pembangunan hotel dengan 100 kamar itu akan menelan biaya US$ 5 juta.

Direktur Utama SHID, Hariyadi Sukamdani dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan, pembangunan hotel di kota Imam Bukhari itu merupakan kerjasama perseroan dengan pengelola hotel asal Uzbekistan itu dengan porsi 20% : 80%.”Kami pegang 20% dan pengusaha lokal 80%. Untuk investasi, 20% dari US$ 5 juta kami gunakan dana internal,”ujarnya.

Dia menjelaskan, ekspansi SHID hingga ke negeri pecahan Uni Soviet tersebut untuk menangkap pelancong religius. Apalagi Samarkand dikenal dengan makam Imam Bukhari dan ditambah mulai ada penerbangan langsung Jakarta - Samarkand. Maka dengan demikian, harap dia, kedepannya, hotel tersebut akan dikembangkan menjadi tiga tahap. Hal itu setelah melihat tingkat hunian di tahap pertama.”Jika pasarnya bagus, maka akan dibangun hingga tiga tahap,”ungkapnya.

Sebelumnya, lanjut dia, SHID telah bertindak sebagai operator hotel 70 kamar pada kota yang sama. Selain Uzbekistan, SHID akan segera menjadi operator hotel di Arab Saudi, Oman dan Malaysia. Sebagai informasi, tahun ini perseroan gencar melakukan ekspansi bisnis berupa perluasan jaringan di luar negeri. Maka untuk memenuhi kebutuhan dana terkait ekspansi itu, perseroan berencana menerbitkan obligasi tahun ini.

Namun Hariyadi masih belum bersedia untuk memberi penjelasan terkait dana yang ditargetkan. Dia beralasan, saat ini perseroan masih melakukan penghitungan terkait kebutuhan dana untuk aksi korporasi tersebut. "Dana itu pastinya untuk ekspansi penambahan jaringan hotel dan investasi hotel baru," tegasnya.

Tak hanya di luar negeri, pemilik Hotel Sahid ini juga akan memperluas jaringannya di dalam negeri. Namun untuk di dalam negeri ekspansi bisa dilakukan tidak hanya dengan mendirikan hotel baru, melainkan juga menjadi operator hotel lain. Berdasarkan laporan keuangan yang dirilis, pada paruh pertama tahun 2018 penjualan SHID tercatat mencapai Rp76,89 miliar, naik sebesar 18,24% dibandingkan penjualan pada periode yang sama tahun lalu yakni senilai Rp65,03 miliar.

BERITA TERKAIT

Peugeot Motocycles Indonesia Perluas Jaringan Penjualan

  Produsen sepeda motor asal Prancis yang dikenal melalui produk skuter premium, berencana memperluas jaringan penjualannya dengan mengundang para investor…

Investasi Hotel di Asia Pasifik Meningkat 15 Persen - Tahun 2019

Investasi Hotel di Asia Pasifik Meningkat 15 Persen Tahun 2019 NERACA Jakarta – Asia Pasifik adalah satu-satunya wilayah yang dinantikan…

Pinjaman Online Buka Akses Akses Permodalan UMKM

Pesatnya pertumbuhan industri financial technology (fintech) di Indonesia dinilai mampu membuka akses permodalan sekaligus mendorong berkembangnya sektor usaha kecil, menengah,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Jumlah Investor di NTT Tumbuh Signifikan

Pengamat ekonomi, Dr James Adam mengemukakan, perkembangan investasi pasar modal di Provinsi Nusa Tenggara Timur menunjukkan kondisi yang menggembirakan dalam…

IHSG dan Nilai Kapitalisasi Tumbuh 1,22%

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) pekan kemarin tumbuh sebesar 1,22% ke…

Laba Multipolar Technology Turun 11,3%

Di tahun 2018, PT Multipolar Technology Tbk (MLPT) mencatatkan laba bersih sebesar Rp99,66 miliar atau turun 11,3% dibanding periode yang…