Cadangan Devisa Naik Jadi US$120,7 Miliar

NERACA

Jakarta - Posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Desember 2018 terus meningkat menjadi 120,7 miliar dolar AS, lebih tinggi dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang sebesar 117,2 miliar dolar AS. Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Agusman dalam keterangannya, kemarin menjelaskan, posisi cadangan devisa tersebut setara dengan pembiayaan 6,7 bulan impor atau 6,5 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

BI menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan. Ia menjelaskan, peningkatan cadangan devisa pada Desember 2018 itu terutama dipengaruhi oleh penerimaan devisa migas, penerbitan "global bonds" dan penarikan pinjaman luar negeri pemerintah. Ke depan, katanya, BI memandang cadangan devisa tetap memadai didukung keyakinan terhadap stabilitas dan prospek perekonomian domestik yang tetap baik, serta kinerja ekspor yang tetap positif.

Beberapa pengamat juga memprediksi bahwa cadangan devisa diatas angka 120 miliar dollar. Peningkatan terjadi karena dua faktor utama, yakni front loading yang dilakukan pemerintah dengan menerbitkan Surat Utang Negara (SUN) untuk kebutuhan pembiayaan Anggaran Pendapatan dan Belaja Negara (APBN) 2019 dan intervensi untuk menstabilkan rupiah yang tidak terlalu besar.

Pemerintah menerbitkan SUN dalam denominasi dollar Amerika Serikat (AS) atau global bond dengan format SEC-Registered Shelf senilai US$ 3 miliar. Ini merupakan kali kedua pemerintah menerbitkan global bond dengan format serupa. "Saya kira ini akan membantu tambahan cadev pada bulan Desember. Tanpa penerbitan SUN ini saya perkirakan cadangan devisa akan turun tipis," ungkap Piter Abdullah ekonom Center of Reform on Economics (Core).

Selain itu, rupiah juga cukup stabil meskipun sedikit fluktuatif. Kondisi ini menyebabkan Bank Indonesia (BI) tak perlu banyak melakukan intervensi. "Fluktuasi kurs rupiah selama satu bulan terakhir tercatat melemah sangat tipis 0,03%. Dengan relatif terjaganya kurs rupiah maka intervensi BI dengan gunakan cadev tidak terlalu besar," jelas Bhima Yudhistira, ekonom Institute For Development of Economics and Finance (INDEF).

Piter dan Bhima masing-masing memprediksi cadev dikisaran US$ 118-120 miliar dan US$ 118-119 miliar. Sementara itu ekonom BCA David Sumual berpendapat kenaikan cadev didorong oleh dana asing portofolio masih mengalir ke dalam negeri di sisi lain harga minyak dunia mengalami penurunan. "Alhasil kebutuhan devisa untuk intervensi sepanjang Desember tidak ada," ungkap David. David memperkirakan cadangan devisa akan di kisaran US$ 118 miliar-US$ 120 miliar. Ini juga dipengaruhi dari pembayaran rutin utang luar negeri, namun dividen tidak setinggi kuartal II.

BERITA TERKAIT

Pariwisata, Pencetak Devisa Cepat

Selain Tanjung Kelayang, pemerintah akan membangun Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di sektor pariwisata di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Kawasan yang…

Jokowi Naik Sepeda Onthel, Jogja Gegap Gempita

Jokowi Naik Sepeda Onthel, Jogja Gegap Gempita NERACA Yogyakarta - Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) menghadiri acara…

Bunga The Fed Diyakini Hanya Naik Sekali

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia mengubah proyeksinya untuk kenaikan suku bunga acuan The Federal Reserve, Bank…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI : Posisi Kewajiban Investasi Internasional Meningkat

  NERACA Jakarta -  Posisi Investasi Internasional (PII) Indonesia pada akhir 2018 mencatat peningkatan net kewajiban, didorong oleh naiknya posisi Kewajiban…

Bank Diminta Agresif Kucurkan Kredit

  NERACA Jakarta - Bank Indonesia (BI) meminta industri perbankan untuk lebih ekspansif dalam mengucurkan kredit sejak awal 2019 guna…

BNI Dorong Generasi Milenial Miliki Rumah

  NERACA Surabaya - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk mendorong kaum milenial untuk mempunyai rumah melalui kemudahan sistem perbankan, salah…