Harapan Menkeu Pasca Pengunduran Presiden Bank Dunia

NERACA

Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengharapkan Bank Dunia tetap menjaga misi pengentasan kemiskinan dan pemerataan kesejahteraan sepeninggal Jim Yong Kim yang baru mengundurkan diri sebagai Presiden lembaga multilateral tersebut. "Indonesia sebagai salah satu anggota Bank Dunia mengharapkan lembaga ini tetap bisa dijaga dari sisi misi untuk mengurangi kemiskinan di seluruh dunia dan terus meningkatkan pemerataan kesejahteraan," kata Sri Mulyani di Jakarta, Selasa (8/1).

Sri Mulyani meminta Bank Dunia tetap konsisten untuk mengurangi angka kemiskinan dan menjaga tingkat kesenjangan global melalui berbagai upaya pembangunan karena saat ini persoalan sosial tersebut sangat relevan di berbagai negara. Meski demikian, ia menghormati keputusan mantan koleganya tersebut yang dikabarkan segera bergabung pada perusahaan atau sektor swasta yang bergerak pada peningkatan investasi infrastruktur di berbagai negara berkembang.

"Ini sesuai dengan apa yang beliau bayangkan, jadi akan lebih banyak berguna bagi negara-negara berkembang di dunia. Saya rasa apa yang diputuskan Presiden Kim dihormati saja," kata mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini. Sebelumnya, Presiden Kelompok Bank Dunia Jim Yong Kim mengumumkan pengunduran diri, setelah lebih dari enam tahun menjabat di lembaga pemberi pinjaman internasional itu.

Untuk sementara, CEO Bank Dunia Kristalina Georgieva akan berperan sebagai presiden sementara yang efektif berlaku mulai 1 Februari 2019. Pengunduran diri ini tidak terduga, karena Kim telah ditunjuk untuk masa jabatan lima tahun kedua sebagai Presiden Bank Dunia pada 2016. Kim terpilih menjadi Presiden Bank Dunia ke-12 pada 1 Juli 2012. Pada saat yang sama, Sri Mulyani tercatat sebagai Direktur Pelaksana di lembaga multilateral tersebut. Sebelum menduduki jabatan itu, Kim menjabat sebagai presiden lembaga akademik terkenal di Amerika Serikat, Dartmouth College.

Dalam sebuah pernyataan, Kim merasa terhormat dapat menghabiskan karir sebagai pimpinan tertinggi lembaga yang berisi para individu yang bersemangat untuk mendedikasikan diri dalam upaya mengakhiri kemiskinan ekstrem. "Pekerjaan Kelompok Bank Dunia lebih penting sekarang daripada sebelumnya, karena aspirasi-aspirasi masyarakat miskin meningkat di seluruh dunia, dan masalah-masalah seperti perubahan iklim, pandemi, kelaparan serta pengungsi terus tumbuh dalam skala dan kompleksitas mereka," katanya.

BERITA TERKAIT

Ekowisata Kalimantan, Cara Pelesir Asyik di Paru-paru Dunia

Berdasarkan data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, pada tahun 2014-2015 setidaknya 0,82 juta hektare (Ha) hutan Indonesia hilang pertahunnya akibat…

Perpustakaan dengan Koleksi Katalog Terbanyak Di Dunia

      Perpustakaan adalah sumber berbagai macam informasi mulai dari ilmu pengetahuan, teknologi, sejarah dan masih banyak lagi. Perpustakaan…

Mengkritisi Upaya Membuka Pasar Baru Dunia

Oleh: Pril Huseno Forum “Seminar Perdagangan Nasional dan Dialog Gerakan Ekspor Nasional” yang digagas Kadin, Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia dan…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI : Posisi Kewajiban Investasi Internasional Meningkat

  NERACA Jakarta -  Posisi Investasi Internasional (PII) Indonesia pada akhir 2018 mencatat peningkatan net kewajiban, didorong oleh naiknya posisi Kewajiban…

Bank Diminta Agresif Kucurkan Kredit

  NERACA Jakarta - Bank Indonesia (BI) meminta industri perbankan untuk lebih ekspansif dalam mengucurkan kredit sejak awal 2019 guna…

BNI Dorong Generasi Milenial Miliki Rumah

  NERACA Surabaya - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk mendorong kaum milenial untuk mempunyai rumah melalui kemudahan sistem perbankan, salah…