Pertimbangan Orangtua Agar Anak Sekolah Di Luar Negeri

Secara rutin setiap tahun HSBC, melakukan survei global terkait dalam bidang pendidikan dalam "The Value of Education, The Price of Success". Survei ini memetakan apa yang menjadi harapan orangtua terhadap pendidikan anak dan juga bagaimana perilaku atau pola orangtua dalam mengatur biaya pendidikan anak.

Menariknya, tahun ini survei HSBC melibatkan responden dari pelajar untuk mengetahui lebih jauh kebiasaan mereka dalam menempuh pendidikan. Survei global tahun ini melibatkan 10.478 orangtua dan 1.507 mahasiswa dari 15 negara. Khusus untuk Indonesia, survei mengambil responden dari 1.001 orangtua dan juga 100 mahasiswa.

Terkait hal tersebut HSBS menggelar seminar dengan tema sama, "The Value of Education, The Price of Success" di Jakarta (25/9) dan menghadirkan beberapa narasumber terkait diantaranya, Steven Suryana (SVP and Head of Wealth Management), Ina Liem (pakar edukasi) serta Karin Zulkarnaen (Head of Market Management Allianz).

Seperti dikutip Kompas.com, Steven menyampaikan survei HSBC Value of Education terbaru menunjukkan 60% orang tua di Indonesia mempertimbangkan untuk mengirimkan anaknya studi di luar negeri. “Akses informasi yang lebih terbuka mendorong anak dan orangtua memiliki impian agar anaknya mendapat eksposur pendidikan global dengan beragam alasan mulai dari belajar bahasa, pengalaman internasional, menumbuhkan kemandirian hingga menambah rasa percaya diri anak," jelas Steven.

Steven menambahkan, secara finansial orangtua telah melihat pendidikan sebagai sebuah investasi yang berharga bagi anak. "73% percaya universitas internasional dapat memberikan jaminan pekerjaan setelah lulus dan 55% meyakini bahwa studi internasional dapat membuat jenjang karir lebih baik," ungkap Steven.

Namun kebutuhan kuliah yang tinggi menimbulkan kekhawatiran tersendiri bagi kebanyakan orangtua di Indonesia. Sebanyak 34% orang tua yang anaknya kuliah khawatir tidak memiliki sumber daya keuangan yang baik untuk mendukung perkuliahan anak mereka. Selain itu 50% orang tua juga mempertimbangkan biaya kuliah di luar negeri akan lebih mahal dibandingkan di dalam negeri,” lanjut Steven.

Steven juga menyampaikan hasil survei yang menyatakan rata-rata kuliah di universitas internasional akan menghabiskan biaya pendidikan total lebih dari Rp 1 miliar. "Pelajar di Indonesia rata-rata memerlukan Rp 142,2 juta per tahun untuk kebutuhan uang kuliah dan kehidupannya, sedangkan orangtua hanya memperkirakan pengeluaran total anak berkisar di Rp 84,4 juta. Terdapat perbedaan sebesar Rp 57,8 juta kebutuhan perkuliahan anak dengan dana yang telah disiapkan oleh orang tua mereka," kata Steven saat membandingkan hasil survei antara orangtua dan anak.

Steven menambahkan, perbedaan ini dapat terjadi karena orangtua hanya memperhitungkan biaya pendidikan dasar saja seperti uang semester sedangkan anak memasukan seluruh pembiayaan termasuk gaya hidup mereka. Tidak sedikit dari orangtua rela melakukan beberapa pengorbanan. 69% orangtua yang disurvei mengurangi kesenangan mereka dalam rangka menghemat demi biaya kuliah anak, 54% menyatakan bahwa mereka mengambil pekerjaan tambahan demi menutupi kebutuhan tersebut," kata Steven.

Hasil survei lain menyatakan 48% orangtua mencari liburan yang lebih hemat, sedangkan 47% mengurangi liburan, hobby and waktu pribadi. Di sisi lain 4 dari 5 pelajar di Indonesia (80%) menyatakan mereka melakukan pekerjaan sambilan selama masa kuliahnya guna memperoleh tambahan uang, serta mencari pengalaman.

Dalam perspektif yang berbeda, pakar pendidikan Ina Liem menyampaikan selain soal finansial sangat penting untuk melihat karakter setiap anak. Ina menambahkan, dalam survei yang dilakukan lembaganya, Inadata, terhadap 1.333 siswa dan mahasiswa hampir 80% memiliki karakter "indiffrent" yang ditandai dengan sikap masa bodoh, cuek, mencari kenyamanan dan kurang mempunyai daya juang. "Hal ini terkait dengan pola asuh, terutama orangtua kalangan atas yang membereskan semua urusan anak. Mulai dari urusan kuliah, asrama, sampai pesan makan semua disiapkan oleh orangtua," jelas Ina.

Hal ini diperkuat hasil survei lain dari Inadata terhadap 2.475 siswa dan mahasiswa di kota besar Indonesia seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, Malang dan Bali. Sistem pendidikan Indonesia dan juga pola asuh oramgtua masih menempatkan kemampuan siswa kita sebagain besar (52%) masih berada di kemampuan logis dan sisanya (36%) mampu bersikap kritis dan hanya sedikit yang mampu memecahkan persoalan secara kreatif atau inovatif (12%).

BERITA TERKAIT

Pertimbangkan Kondisi Pasar - Anak Usaha BUMN IPO di Paruh Kedua

NERACA Jakarat – Sejak pembukaan perdagangan di tahun 2019, baru tiga perusahaan yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Kondisi…

Polusi Udara Pangkas Angka Harapan Hidup Anak

Polusi udara diprediksi dapat memangkas angka harapan hidup anak-anak sebanyak 20-30 bulan. Anak-anak di Asia Selatan menjadi korban terparah paparan…

Agar Likuiditas Cukup, BPD Diminta Aktif Di Pasar Uang

      NERACA   Jakarta - Seluruh Bank Pembangunan Daerah (BPD) di Indonesia diminta untuk lebih aktif bertransaksi di…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Pentingnya Peran Peneliti untuk Mitigasi Bencana

  Kepala Pusat Penelitian Kemasyarakatan dan Kebudayaan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Sri Sunarti Purwaningsih menilai pentingnya peran peneliti dan…

Perlukah Fatwa Haram untuk Games PUBG?

      Games Player Unknown's Battle Grounds (PUBG) semakin banyak menjadi perbincangan. Selain di kalangan anak muda yang gemar…

Pendidikan Swasta Perlu Diperkuat

    Guru Besar Universitas Indonesia (UI) Prof Rhenald Kasali melihat laporan bank Dunia tentang indeks Modal Insani 2018 menguatkan…